Penderita Gangguan Jiwa Gantung Diri di Kebun

  • Whatsapp
Proses evakuasi jenazah Gede OW di Banjar Jeruk Mancingan, Desa Pengelumbaran Kecamatan Susut, Bangli.

BANGLI | patrolipost.com – Penderita gangguan jiwa, I Gede OW (22) asal Banjar Jeruk Mancingan, Desa Pengelumbaran Kecamatan Susut, Bangli mengambil jalan pintas mengakhiri hidupnya  dengan cara gantung diri  di ladang miliknya, Minggu (23/2/2020)  sekira pukul 16.30 Wita.

Dari informasi yang berhasil dihimpun, korban yang masih menjalani pengobatan di RSJ Provinsi Bali di Bangli, Minggu (23/2) sekitar pukul 10.00 Wita keluar dari rumahnya tanpa pamitan kepada orangtuanya I Kadek Superwita (40) atau anggota keluarga lainnya.

Bacaan Lainnya

Pihak keluarga bingung karena hingga pukul 16.00 Wita korban tidak balik ke rumah. Selanjutnya pihak keluarga bersama warga melakukan pencarian. Proses pencarian menyasar  seputaran rumah dan areal belakang rumah yang merupakan areal perkebunan milik kakek korban yakni I Nengah Suparta.

Saat melakukan pencarian  di kebun milik kakeknya,  korban ditemukan gantung diri di pohon jenis senokeling dalam kondisi sudah meninggal. Kemudian atas inisiatif pihak keluarga korban langsung diturunkan dan kemudian langsung dibawa ke rumahnya.

Kasubag Humas Polres Bangli AKP Sulhadi saat dikonfirmasi menjelaskan, petugas dari Polsek Susut dan Tim Inafis Polres Bangli serta  tim medis langsung turun ke TKP untuk melakukan penyelidikan. Dari hasil tindakan medis yang dilakukan oleh dr Laksmi Esalini tidak ditemukan tanda-tanda kekerasan pada jasad korban dan melihat luka jertan pada leher menandakan korban gantung diri.

Sementara dari keterangan pihak keluarga diketahui kalau korban menderita  gangguan jiwa dan masih dalam pengobatan di RSJ Bangli.

“Pihak keluarga mengikhlaskan kepergian korban dan mengganggap kejadian tersebut adalah sebuah musibah,” kata AKP Sulhadi. (750)

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *