Akibat Rem Blong Avanza Masuk Jurang, Bayi 4 Bulan Meninggal

Polisi lakukan olah TKP di lokasi peristiwa mobil Avanza masuk jurang menewaskan satu penumpang, bayi berusia 4 bulan. (ist)

SINGARAJA | patrolipost.com – Diduga akibat rem blong, sebuah mobil Avanza DK 1685 ATT mengalami kecelakaan dan masuk jurang sedalam 10 meter di jalan Singaraja-Bontihing KM 22.100 di wilayah Banjar Dinas Rendetin, Desa Bontihing, Kecamatan Kubutambahan, Minggu (4/7/2021) sekitar pukul 08.30 Wita. Tujuh penumpang serta sopir menderita luka-luka, dan salah satu penumpang bayi berusia 4 bulan meninggal dunia

Menurut informasi, kejadian lakalantas tunggal akibat out of control (OC) ini bermula dari mobil yang dikemudikan oleh Made Suma (50) dari arah Timur menuju ke Barat melintas di jalan pedesaan di wilayah Desa Bontihing dengan kondisi jalanan menurun. Suma, saat itu membawa 7 orang penumpang diduga tidak bisa mengendalikan laju mobil, hingga terperosok ke jurang sedalam 10 meter.

Bacaan Lainnya

Akibatnya, mobil yang di dalamnya terdapat 8 orang termasuk sopir kemudian oleng ke kanan dan terjun ke jurang sedalam 10 meter. Para penumpang beralamat di Desa Pedungan, Denpasar Selatan itu diantaranya, Ni Luh Putu Yebi Sudarmi (28), Kadek Wirawan (27), Gede Upadana (30), Ni Nyoman Suweni (50), seorang anak berusia 5 tahun berinisial ING, Wayan Suta (53), dan seorang bayi berusia 4 bulan PCFD.

Warga sekitar yang kebetulan berada di tempat itu berupaya memberikan pertolongan dan melakukan evakuasi terhadap para penumpang mobil. Semua penumpang di dalam mobil mengalami luka parah pada bagian kepala, kedua mata dan luka lecet pada bagian tangan, sehingga harus dilarikan ke Rumah Sakit (RS) Kerta Usada Singaraja untuk mendapatkan pertolongan medis.

Namun satu penumpang bayi perempuan berusia 4 bulan yang berinisial PCFD dinyatakan meninggal dunia karena mengalami Cedera Kepala Berat (CKB). Ia diduga mengalami benturan cukup keras dalam insiden lakalantas tergolong out of control (OC) itu.

Kasubag Humas Polres Buleleng Iptu Gede Sumarjaya seizin Kapolres Buleleng AKBP I Made Sinar Subawa menjelaskan, ke 7 orang dari total 8 orang masih dalam perawatan medis di RS Kerta Usada Singaraja. Dan satu orang yang masih bayi berusia 4 bulan dinyatakan meninggal dunia.

“Anggota Sat Lantas Polres Buleleng bersama Polsek Kubutambahan, sudah mendatangi lokasi untuk melakukan olah TKP. Sejumlah saksi-saksi sudah diminta keterangan dan termasuk mobil sudah dilakukan evakuasi. Dugaan sementara akibat rem blong di jalan menurun,” tandasnya. (625)

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.