Dukung Presidensi G-20, Mobil Listrik Pertama di NTT Hadir di SPSP Labuan Bajo

mobil listrik
Mobil listrik pertama di Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) di Labuan Bajo. (ist)

LABUAN BAJO | patrolipost.com – Mobil Listrik Pertama di Nusa Tenggara Timur (NTT) kini hadir di Labuan Bajo, Manggarai Barat. Ini sejalan dengan hadirnya Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) yang sudah diresmikan sebelumnya terletak di Kampung Ujung, Kecamatan Komodo untuk mendukung kegiatan Presidensi G20.

Dengan adanya mobil listrik mendukung terwujudnya electrifying lifestyle di masyarakat dan merangsang adanya ekosistem kendaraan listrik bagi para pengusaha, pemda, BOP dan instansi lainnya untuk beralih ke kendaraan listrik di kawasan DPSP (Destinasi Pariwisata Super Prioritas) Labuan Bajo.

Bacaan Lainnya

General Manager PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Nusa Tenggara Timur, Agustinus Jatmiko mengungkapkan kehadiran mobil listrik di Labuan Bajo ini menjadi showcase penggunaan mobil listrik sebagai salah satu simbol tema utama G20 yakni transisi ke energi bersih. Selain itu dapat mendukung percepatan terwujudnya ekosistem kendaraan listrik di NTT.

Jatmiko menjelaskan untuk pengisian di SPKLU sendiri biaya pengisian (39 kWh)/mobil dari angka 0% Baterai adalah Rp 110.000,- dimana harga per kWh pengisian di SPKLU Fast Charging sebesar Rp 2.466,78 / kWh. Lebih lanjut Jatmiko menjelaskan lama pengisian 0 % – 70% memakan waktu cuma 30 menit, dan bila full untuk pemakaian harian baterai 100% dapat menempuh jarak hingga 350 km.

“Penggunaan kendaraan listrik jauh lebih efisien dibanding kendaraan konvensional, dengan perbandingan setiap satu liter BBM setara dengan 1,3 kilo Watt hour (kWh) listrik. Harga BBM per satu liter sekitar Rp 7.000-Rp 8.000, sementara tarif listrik per satu kWh hanya sekitar Rp 2.466,78/kWh. Dengan demikian berarti penggunaan kendaraan listrik 60% lebih efisien dari menggunakan BBM,” urainya.

Sementara itu, Direktur Utama Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF) Shana Fatina melakukan test drive bersama Manager PT PLN (Persero) ULP Labuan Bajo, Godgrant Happyanus Letik (28/4) lalu ini sangat tertarik dengan kendaraan listrik.

“Sebagai daerah pariwisata perlu ada kendaraan ramah lingkungan seperti ini. Untuk ke depannya direncanakan BPOLBF  juga akan lakukan pengadaan 2 (dua) kendaraan listrik seperti ini lengkap dengan SPKLU fast charging,” ucap Shana.

SPKLU tersebut juga sudah terintegrasi dengan aplikasi Charge.IN yang dapat memudahkan pemilik mobil listrik mengontrol dan memonitor pengisian daya di SPKLU. Aplikasi PLN Charge.IN sudah tersedia di Google Playstore dan aplikasi PLN Mobile. (334)

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.