Jaringan Irigasi Jebol, Subak Tempek Tengaling Tidak Dapat Air

saluran subak
Petugas dari Bidang Pengairan PUPR Perkim Bangli sedang alihkan aliran air irigasi yang menuju Subak Tempek Tengaling. (ist)

BANGLI | patrolipost.com – Longsornya bahu jalan Tamanbali-Guliang Kangin, Kecamatan Bangli yang terjadi Senin (29/11/2021) menyebabkan hancurnya jaringan irigasi tersier. Imbasnya lahan persawahan di Subak Tempek Tengaling, Guliang Kangin, Desa Tamanbali alami krisis air.

Kasi Sumber Daya Air Dinas  Pekerjaan Umum Penataan Ruang Perumahan dan Kawasan Permukiman (PUPR Perkim)  Bangli, Ida Bagus Adnyana  mengatakan, longsor yang terjadi di ruas jalan Tamanbali- Guliang menyebabkan hancurnya jaringan irigasi tersier. Untuk menghindari semakin meluasnya longsor karena guyuran air irigasi, pihaknya  menutup aliran air ke selatan.

Bacaan Lainnya

”Air yang ke Selatan atau menuju Subak Tempek Tengaling kami buang ke jurang sebelah barat,” ungkapnya, Selasa (30/11/2021).

Lanjut Ida Bagus Adnyana, praktis dengan hancurnya jaringan irigasi, karma Subak Tempek Tengaling kini tidak dapat pasokan air. ”Sekitar 14 hektar lahan persawahan di Subak Tempek Tengaling kini tidak dapat air,” sebutnya.

Disinggung untuk proses perbaikan, menurutnya karena merupakan jaringan irigasi tersier kewenangan ada di Dinas Pertanian. Namun demikian pihaknya akan berusaha mengajukan permohonan bantuan perbaikan lewat Balai Wilayah Sungai Bali-Penida.

”Kami akan coba memfasilitasi bantuan ke Balai,” ujar Kasi asal Banjar Brahmana Pande, Cempaga ini.

Kata Ida Bagus Adnyana, melihat kondisi di lapangan, jalan- satu-satuya agar air irigasi bisa kembali aliri Subak Tempek Tengaling adalah dengan buat talang air.

”Kalau buat terowongan tidak mugkin karena dekat permukiman sehingga perlu pembebasan lahan, paling efektif hanya buat talang di lokasi saluran irigasi yang longsor,” ungkapnya. (750)

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.