Bunuh Istri di Depan Anak, Pedagang Buah di Mataram Divonis 13 Tahun Penjara

Gambar Gravatar
  • Whatsapp
pedagang 22222
Pedagang buah di Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB), bernama M Ali Asgar saat rekonstruksi kasus suami tikam istri. Asgar dijatuhi vonis hukuman 13 tahun. (ist)

MATARAM | patrolipost.com – Pedagang buah di Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB), bernama M Ali Asgar dijatuhi vonis hukuman 13 tahun penjara oleh Majelis Hakim Pengadilan Negeri Mataram. Ia dihukum lantaran terbukti menganiaya istrinya hingga tewas.

“Dengan ini menyatakan perbuatan terdakwa terbukti melanggar dakwaan Pasal 43 Ayat 3 Undang-Undamg RI Nomor 23/2004 tentang Penghapusan KDRT,” kata Ketua Majelis Hakim Musleh dilansir, Sabtu (30/10/2021).

Sidang vonis tersebut berlangsung di Pengadilan Negeri Mataram pada Kamis (28/10). Vonis hukuman terhadap Asgar dengan mempertimbangkan bahwa perbuatan pelaku telah mengakibatkan anak-anaknya kehilangan sosok ibu.

Pengacara terdakwa, Deni Nur Indra, belum mengambil sikap terhadap vonis tersebut. “Kami masih pikir-pikir,” ujar Deni.

Penganiayaan berujung tewasnya korban terjadi di tepi Jalan Adi Sucipto, Kota Mataram, pada pertengahan April lalu. Asgar menganiaya istrinya setelah mendapati istrinya tengah menelepon pria lain.

Asgar cemburu buta kepada istrinya. Asgar kemudian menusuk leher istrinya dengan pisau dan nampak oleh anaknya.

Setelah melihat istrinya terkulai lemas, Asgar membawa korban ke rumah sakit terdekat. Namun, karena terlalu parahnya pendarahan di leher, membuat nyawa korban tak tertolong. (305/dtc)

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *