“Electrifying Agriculture” Upaya PLN Dorong Usaha Pertanian

Gambar Gravatar
  • Whatsapp
2021 10 29 14 41 252021 10 29 14 41 25 138
2021 10 29 14 41 252021 10 29 14 41 25 138

Program Electrifying Agriculture bagi UMKM.

 

Bacaan Lainnya

DENPASAR | patrolipost.com – Sejak peluncuran program Electrifying Agriculture Oktober 2020, PLN UID Bali mencatat 1.087 pelaku usaha di bidang pertanian, perkebunan, peternakan hingga perikanan telah bergabung mengikuti program ini. Total daya tersambung sebesar September2021 9,39 MVA.

“Antusiasme dari pelaku usaha ini menandakan program Electrifying Agriculture telah berhasil membuktikan efisiensi dan produktivitas bagi usaha mereka,” jelas Oscar Praditya, Manager Pemasaran PLN UID Bali, Jumat (29/10/2021) di Denpasar.

Oscar menjelaskan rata-rata penghematan biaya operasional yang dapat dicapai oleh pelaku usaha agrikultur jika menggunakan mesin berbasis listrik sekitar 62,20 persen.

“Efisiensi dan penghematan ini diharapkan mampu memotivasi para pelaku usaha sekaligus juga bisa meningkatkan kemampuan produksinya sehingga nantinya perekonomian Bali mampu terangkat melalui sektor agrikultur ini,” ujarnya.

Pihaknya menambahkan, melalui program ini PLN tidak hanya mendorong produktivitas dan efisiensi bagi pelanggan namun juga memberikan kemudahan akses listrik dan modal.

“Kami bekerja sama dengan pihak perbankan untuk memberikan kemudahan bagi para pelaku usaha agrikultur yang ingin beralih menggunakan mesin – mesin berbasis listrik, sehingga mereka tidak kesulitan dalam hal permodalan untuk membeli peralatan tersebut,” jelasnya.

PLN sebagai katalisator pembangunan menurutnya memiliki peran penting untuk mendukung pelaku usaha memodernisasi usahanya melalui kelistrikan.

“Kami berharap kehadiran listrik di tengah sawah, ladang, tambak hingga peternakan membawa berkah dan mendatangkan kesejahteraan bagi pelanggan Electrifying Agriculture,” harap Oscar.

Di Bali, program ini telah dinikmati dalam beragam bentuk antara lain penggunaan pompa dan mesin penggilingan berbasis listrik oleh petani bawang di Kintamani, penggunaan lampu untuk perkebunan buah naga di Gianyar, serta peternak ayam dengan sistem kandang tertutup di Klungkung.

Selain itu juga terdapat juga pemilik tambak udang venema di Jembrana yang turut memanfaatkan program ini demi efisiensi usahanya. Melalui pelikan yakni pelayanan listrik perikanan yang diinisiasi PLN UP3 Bali Utara, I Made Nursiman, pemilik tambak udang tersebut merasakan kemudahan dalam menjalankan usahanya.

“Kalau menggunakan mesin diesel sehari semalam bisa menghabiskan biaya sekitar Rp 50 ribu, sedangkan dengan mesin listrik hanya menghabiskan Rp 20 ribu,” ungkap Made.

Ia pun memuji kesigapan pelayanan PLN dalam merespon permintaan penyambungan untuk tambaknya, sehingga ia pun cepat merasakan manfaat dari program ini. (wie)

 

 

 

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *