Kemenkes: Kasus Covid-19 Masih Stagnan di 24 Daerah

Gambar Gravatar
  • Whatsapp
15 siti nadia
Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Ditjen P2P Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi. (kpc)

JAKARTA | patrolipost.com – Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Ditjen P2P Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi mengatakan, situasi pandemi virus Corona di Indonesia belakangan menunjukkan penurunan. Namun demikian, ia mengingatkan bahwa terjadi lonjakan kasus Covid-19 di sejumlah kabupaten/kota.

“Kami ingin mengingatkan saat ini ada 105 kabupaten/kota di 30 provinsi yang terlihat ada tren peningkatan kasus konfirmasi dalam tujuh minggu terakhir,” kata Nadia dalam konferensi pers daring, Rabu (27/10/2021).

Bacaan Lainnya

Dari 105 kabupaten/kota itu, masih ada 24 daerah yang belum menunjukkan tanda penurunan kasus. Ke-24 wilayah itu tersebar dari Aceh sampai Papua. Rinciannya yakni Nagan Raya, Labuhan Batu Selatan, Kepulauan Meranti, Bangka Selatan, Solok Selatan, Jakarta Timur, Kota Depok, dan Kota Bekasi. Kemudian Blora, Kota Surakarta, Jember, Bima, Minahasa Tenggara, Buton, Bulukumba, Sintang Bengkayang, Sambas, Kotawaringin Barat, Lamandau, Sukamara, Mahakam Ulu, Kaimana, dan Sorong

Dengan adanya tren peningkatan ini, kata Nadia, seluruh pihak harus ekstra waspada dan berhati-hati. “Mengingat saat ini kita dalam kondisi strolling yang merupakan upaya untuk terus menekan angka penularan kasus Covid-19 dan juga menekan jumlah kasus positif pada level serendah mungkin,” ucapnya.

Nadia mengatakan, ke depan pemerintah akan terus memperkuat testing, tracing, dan isolasi, apalagi jelang libur Natal dan Tahun Baru. Meski jumlah kasus baru Covid-19 semakin sedikit, kata Nadia, upaya pelacakan kontak erat harus tetap maksimal. Identifikasi kontak tidak terbatas pada lingkungan keluarga, tetapi juga tempat kerja, sekolah, dan lingkungan lainnya.
Bersamaan dengan itu Nadia meminta seluruh pihak meningkatkan kepatuhan terhadap Protokol Kesehatan, mulai dari memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak.

“Kita dapat mencegah potensi lonjakan kasus atau potensi gelombang ke-3 dengan menjadikan mobilitas tidak meningkat sampai pada angka 10 persen seperti pada Natal dan Tahun Baru tahun 2020 ataupun pada pasca Idul Fitri 2021,” kata dia.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo juga mengungkap adanya 105 kabupaten/kota di 30 provinsi yang mengalami kenaikan kasus virus Corona. Jokowi tak merinci 105 kabupaten/kota yang ia maksud. Namun, beberapa yang sempat mengalami kenaikan kasus di antaranya Maluku Utara pada 3 minggu lalu.

Kemudian Papua Barat, Sulawesi Barat, dan Sulawesi Utara pada 2 minggu lalu, serta Gorontalo, Kalimantan Barat, dan Sulawesi Tenggara pada minggu kemarin. Presiden mengatakan, sekecil apa pun kasus naik, jajaran kepala daerah harus meningkatkan kewaspadaan. Ia pun memerintahkan jajarannya memperkuat testing dan tracing.

“Meskipun kecil merangkak naik, tetap harus diwaspadai. Artinya apa? Kenaikan itu ada meskipun kecil,” kata Jokowi saat memberikan arahan secara virtual ke para kepala daerah se-Indonesia di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (25/10/2021). (*/807)

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *