Karya Ngusaba Pura Kehen, Jajaran OPD Pemkab Bangli Laksanakan Mepeed

Gambar Gravatar
  • Whatsapp
pura kehen
Suasana mepeed yang diikuti jajaran OPD di lingkungan Pemkab Bangli serangkaian upacara karya Ngusaba Bhatara Turun Kabeh di Pura Kehen, Kelurahan Cempaga Kecamatan Bangli. (ist)  

BANGLI | patrolipost.com – Serangkaian karya Ngusaba jajaran OPD Pemkab Bangli melaksanakan upacara mepeed, Kamis (21/10/2021) pagi hari. Sementara puncak Karya Ngusaba Bhatara Turun Kabeh di Pura Kehen Kelurahan Cempaga Bangli berlangsung pada Purnama Kalima, Budha Wage Warigadean, Rabu (20/10/2021).

Prosesi Mepeed diawali dari kantor Bupati Bangli dan langsung menuju Pura Kehen yang jaraknya kurang lebih 3 kilometer. Setelah bakti dihaturkan baru dilaksanakan tarian renjang renteng oleh perwakilan pegawai dan WHDI. Kemudian dilanjutkan persembahyangan bersama.

Ditemui usai persembahyangan Bupati Bangli Sang Nyoman Sedana Arta mengatakan mepeed dimulai dari kantor Bupati Bangli menuju Pura Kehen. Masing-masing OPD membawa bhakti yang sebelumnya sudah ditentukan.

“Masing-masing OPD sudah dibagi, bhakti sudah ditentukan sebelumnya,” ungkapnya.

Kata Bupati Sedana Arta, makna mepeed tiada lain sebagai wujud rasa syukur Pemkab Bangli dan jajaran atas wara nugraha dan pasuecan Ida Bharata Sakti Kehen. Pada upacara-upacara besar, tradisi mepeed akan dilaksanakan Pemkab Bangli.

“Ketika berlangsung upacara besar seperti Ngusaba kami ikut mepeed,” kata Bupati asal Desa Sulahan, Kecamatan Susut Bangli ini.

Pada situasi normal, ketika berlangsung karya Ngusaba di Pura Kehen, banjar-banjar yang masuk bagian gebog domas melaksanakan mepeed. Namun pada situasi pandemi COVID-19 ini, tradisi mepeed disepakati tidak dilaksanakan tiap Banjar.

“Hari ini sebagai awal yang kehidupan baru. Patut kita syukuri juga Bangli saat ini sudah level dua. Karena itu kami bisa melaksanakan mepeed,” sebutnya. Dalam pelaksanaan tetap menerapkan Protokol Kesehatan.

Lebih lanjut, berdasarkan Purana Kehen C, pada zaman kerajaan untuk biaya upacara dibiayai oleh Raja Bangli saat itu. Selain itu abdi kerajaan wajib menghaturkan bhakti di Pura Kehen. Kemudian dikaitan dengan keadaan saat ini, maka Pemkab Bangli membackup sepenuhnya pembiayaan.

“Pembiayaan sesuai dengan usulan dari panitia karya,” ujar bupati dari PDI-P ini.

Sementara untuk tahun ini Pemkab Bangli menyerahkan hibah upacara sebesar Rp 1,5 miliar. Hibah tersebut tidak hanya biaya upacara namun kebutuhan lainnya di Pura Kehen.

“Hibah upacara berdasarkan usulan dari panitia karya. Pemberian hibah ini sesuai dengan mekanisme,” tegas bupati asal Desa Sulahan, Kecamatan Susut ini.

Di sisi lain Ketua Panitia Karya Ngusaba Bhatara Turun Kabeh Sang Made Suryawan mengungkapkan, puncak Karya Ngusaba dilaksanakan bertempatan Purnama kemarin. Karya Ngusaba ini digelar setiap tiga tahun sekali, tepatnya pada purnama sasih kelima kalender Bali. Selama karya berlangsung Ida Bhatara nyejer selama 11 hari.

Beberapa rangkaian upacara pada puncak Karya, yakni nuwek wewalungan lantaran, mendak sanganan lanlanan. “Sebelumnya kami juga melaksanakan upacara pakelem di Danau Batur,” terangnya.

Diakui pada saat pelaksanaan upacara malik sumpah, pihaknya menambah sejumlah bakti. Bakti atau banten tersebut untuk memohon agar gering (penyakit) Covid-19 segera musnah.

Sang Made Suryawan menambahkan dalam pelaksanaan karya Ngusaba ini tetap menerapkan Protokol Kesehatan. Setiap kegiatan atau rangkaian acara membatasi orang yang dilibatkan.

“Saat persiapan upacara Bangli masih dilevel III, maka tradisi mepeed disepakati tidak dilaksanakan. Bersyukur sekarang sudah level II sehingga Pemkab Bangli bisa melaksanakan upacara mepeed,” ujarnya. (750)

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *