Putus Sebaran Covid-19, BI Luncurkan Digitalisasi Pembayaran Layanan Kesehatan di RSBM

Gambar Gravatar
  • Whatsapp
2021 09 24 08 14 44
2021 09 24 08 14 44

BI Luncurkan Digitalisasi Pembayaran Layanan Kesehatan di RSUD Bali Mandara.

 

Bacaan Lainnya

 

DENPASAR | patrolipost.com – Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali, kali ini kembali menyerahkan bantuan Program Sosial Bank Indonesia (PSBI) berupa tabung oksigen sebanyak 210 (dua ratus sepuluh) unit kepada RSUD Bali Mandara (50 unit), RSUD Wangaya (60 unit) dan Asosiasi Rumah Sakit Swasta Indonesia (ARSSI) Wilayah Bali (100 unit). Pada kesempatan ini, juga diluncurkan digitalisasi pembayaran di bidang layanan kesehatan, yakni implementasi QR Code Indonesian Standard (QRIS) di RSUD Bali Mandara oleh BPD Bali, serta penandatanganan deklarasi komitmen pengunaan QRIS oleh ARSSI Wilayah Bali, Rabu (22/9/2021) di Denpasar.

Kegiatan dilaksanakan di Auditorium RSUD Bali Mandara dan dihadiri oleh Anggota Komisi XI DPR RI, I Gusti Agung Rai Wirajaya; Wakil Gubernur Provinsi Bali, Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati; Direktur Departemen Komunikasi Bank Indonesia, Muhamad Nur; Walikota Denpasar, I.G.N. Jaya Negara; dan Direktur Utama PT. BPD Bali, I Nyoman Sudharma.

Pada kesempatan ini, Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali, Trisno Nugroho menyampaikan bahwa bantuan tabung oksigen ini merupakan wujud nyata kontribusi Bank Indonesia untuk membantu penanggulangan dampak pandemi Covid-19 di Bali. Ketersediaan oksigen yang terbatas menjadi salah satu kendala untuk membantu perawatan pasien Covid-19 di Bali karena selama ini hanya mengandalkan pasokan dari luar.

“Kami di Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali berperan aktif memberikan bantuan berupa 500 (lima ratus) tabung oksigen dan mesin generator oksigen ke beberapa rumah sakit rujukan Covid-19 di Bali,” sebutnya.

Menurut catatannya, bantuan telah didistribusikan secara bertahap ke 10 (sepuluh) RSUD dan Asosiasi RS Swasta di Bali sejak 20 September hingga 29 September 2021. Trisno Nugroho mengajak agar semua pihak saling bersinergi dan bahu-membahu menghadapi Covid-19. Jika angka Covid-19 terkendali, maka pemulihan perekonomian di Bali akan berlangsung semakin cepat

Trisno Nugroho menambahkan bahwa pemanfaatan teknologi menuju era digitalisasi melalui penggunaan QRIS juga merupakan salah satu langkah penting untuk mempercepat pemulihan ekonomi di Bali.

“QRIS dapat diaplikasikan di seluruh lini layanan kesehatan yang ada di rumah sakit, meliputi pembayaran konsultasi dokter, administrasi, penebusan obat, layanan lab, hingga pembayaran parkir dan kantin,” tuturnya.

Lantaran itulah lantas Bank Indonesia mendorong seluruh rumah sakit di Bali untuk mempercepat proses digitalisasi pembayaran melalui QRIS karena telah memenuhi prinsip cleanliness, health, safety, and environmental (CHSE). Penggunaan QRIS tidak membutuhkan kontak fisik, baik langsung maupun tidak langsung (tanpa tatap muka).

Wakil Gubernur Bali, Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati (Cok Ace) yang hadir dalam kesempatan ini  mengapresisasi bantuan yang diberikan Bank Indonesia. Gelombang kedua peningkatan kasus Covid-19 menyebabkan rumah sakit, khususnya yang ada di Provinsi Bali mengalami krisis oksigen. Hal ini menyebabkan rumah sakit kewalahan dalam hal suplai oksigen yang sangat diperlukan oleh pasien Covid-19.

“Kami menilai bantuan tabung oksigen oleh Bank Indonesia  sangat tepat dan sangat membantu seluruh rumah sakit rujukan Covid-19 di Bali dalam memberikan perawatan maksimal bagi pasien Covid-19,” tuturnya.

Di samping itu, Wakil Gubernur juga menyambut baik implementasi QRIS di RSUD Bali Mandara dan diikuti oleh seluruh rumah sakit swasta di Bali. Langkah ini sejalan dengan visi Pemerintah Provinsi Bali, yaitu Nangun Sat Kerthi Loka Bali. (wie)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *