ORI Bali Minta Buka Data Contact Tracing dan Sarankan Karantina di Laut

Kepala ORI Bali Umar Ibnu Khatab. (ist)

DENPASAR | patrolipost.com – Kepala Ombudsman Republik Indonesia (ORI) Perwakilan Bali Umar Ibnu Alkhatab meminta pemerintah di seluruh kabupaten dan kota di Bali agar data contact tracing dibuka seluas-luasnya kepada publik. Sebab data contact tracing akan mempersempit ruang gerak penularan Covid-19 terutama bagi transmisi lokal.

“Di Bali misalnya, vaksin semakin masif, PPKM Darurat sudah berjalan sepekan namun kasus positif justru semakin meningkat dari hari ke hari. Publik harus tahu, data contact tracing, sehingga proteksi terhadap diri, keluarga, dan lingkungan bisa terbangun dengan sendirinya,” ujarnya di Denpasar, Jumat (9/7/2021).

Bacaan Lainnya

Menurutnya, data contact tracing dibuka namun tetap memperhatikan aturan dan norma yang berlaku. Misalnya, tidak usah menyebut nama. Cukup menyebut wilayah seperti desa atau kecamatan. Jumlah atau angka juga harus disebutkan serta saat tracing dilakukan. Tujuannya agar wilayah yang bersangkutan segera proteksi diri, mencari solusi dan seterusnya.

Data contact tracing ini sangat dibutuhkan agar Bali tercitra secara positif terutama di mata dunia dan WHO. Sebab, WHO mensyaratkan bahwa contact tracing sebanyak 25 sampai 30 orang untuk satu kasus positif. Ratio tracing ini sangat dibutuhkan agar lebih cepat mempersempit ruang gerak penularan Covid19 di wilayah Bali.

“Dari data yang terpublikasi, kasus tertinggi ada di Denpasar dan Badung saja. Di Karangasem dan Bangli selalu terendah. Ini juga jadi pertanyaan, apakah penanganan di sana sangat bagus, atau apakah tidak dilakukan tracing,” ujarnya.

Selain itu, Kepala Ombudsman RI Perwakilan Bali ini mengusulkan agar pemerintah memikirkan untuk melakukan karantina di atas laut. Ini merujuk pada hasil rapat terbaru dari seluruh Forkopimda Bali agar provinsi dan kabupaten dan kota di Bali melakukan karantina terpusat pasca meningkatnya kasus positif di Bali. Karantina di atas laut dinilai sangat efektif dan bisa menghemat anggaran.

“Kita memanfaatkan ruang laut yang kosong. Manfaatkan sarana yang ada. Lebih dari itu semua, mereka yang dengan OTG tidak cepat bosan di kamar hotel saja. Pemandangan lebih luas, bisa bervariasi. Rantai kontak benar-benar diputus. Kalau hanya sekadar komunikasi dengan keluarga bisa melalui telepon atau video call. Kalau pun di darat mereka juga tidak bisa bertemu langsung keluarga,” ujarnya.

Menurutnya, memanfaatkan ruang laut dinilai lebih efektif karena akan menghemat banyak biaya. Lebih dari itu, para pengusaha kapal yang sudah lama menganggur perlu kecipratan rezeki juga. Sebab selama ini hanya hotel yang digunakan sebagai tempat karantina.

“Berbagilah penghasilan dengan teman-teman pengusaha kapal pesiar. Bahkan lebih murah dibanding dengan dikarantina di hotel. Murah, efektif dan merata. Mereka cukup jalan jalan di sekitar perairan Bali. Bisa renang seperti di Nusa Lembong, snorkling, dan sebagainya, sambil edukasi soal laut Indonesia,” ujarnya. (007)

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.