Persiapan Rakorda, Staf Ahli se-Bali Kunjungi Gianyar

  • Whatsapp
Staf Ahli Kepala Daerah se-Provinsi Bali, mengunjungi Kabupaten Gianyar dalam rangka persiapan Rapat Koordinasi Daerah, Jumat (18/6/2021). (kominfo/eka)

GIANYAR | patrolipost.com – Dalam rangka persiapan Rapat Koordinasi Daerah (Rakorda) II dengan tema “Fasilitas Pembentukan Kelembagaan Penghubung Petani Obat dengan Pengusaha Obat”, Kabupaten Gianyar kembali mendapat kunjungan kerja Staf Ahli Kepala Daerah se-Provinsi Bali, Jumat (18/6/2021).

Rombongan para staf ahli se-Bali disambut di ruang rapat Bappeda dan Litbang Kabupaten Gianyar oleh Staf Ahli Bidang Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Ny Ida Ayu Surya Adnyani Mahayastra bersama Staf Ahli Bidang Ekonomi Anak Agung Ari Brahmantya, Staf Ahli Bidang Adminitrasi Umum Ida Ayu Putu Sri Ambari dan Kepala OPD Kabupaten Gianyar serta kelompok tani dan pengusaha obat.

Staf Ahli Gubenur Bidang Pemukiman dan Sarana Prasarana Wilayah, I Dewa Putu Eka Wijaya Wardana mengatakan maksud dan tujuan dari kunjungan staff ahli se-Bali ke Kabupaten Gianyar merupakan persiapan Rakorda II yang akan dilaksanakan di Kabupaten Jembrana yang menampilkan produk-produk yang diproduksi oleh pengusaha lokal Bali, seperti kelompok tani dan pengusaha obat tradisional Bali.

I Dewa Putu Eka Wijaya Wardana menambahkan kedepannya staf ahli Provinsi Bali, akan memberikan suatu tempat secara online, dimana jika perusahaan membutuhkan 100 maka akan disediakan 100 oleh petani, sehingga tidak akan kurang maupun berlebihan. Dimana dalam BMC (Bali Media Center) pengusaha dan petani bisa mencari dan menjual bahan baku yang dihasilkan petani.

Staf Ahli Gubenur Bidang Perekonomian Luh Ayu Aryani mengatakan sesuai dengan program Gubernur Bali yang menginginkan Balinese Tradisional Medicine bisa terwujud, dengan mengembangkan obat-obat tradisional yang ada di Bali sehingga bisa terkenal di seluruh dunia. Pemerintah Provinsi Bali ingin bersinergi dan berkolaborasi untuk mewujudkan program tersebut, sehingga produk-produk unggulan yang ada akan dipamerkan dan dipromosikan saat Rakorda II. Diharapkan dukungan semua pihak, demi terwujudnya Balinese Tradisional Medicine.

Staf Ahli Bidang Ekonomi Anak Agung Ari Brahmantya mengatakan di Kabupaten Gianyar potensi pertanian dan pariwisata sudah sejak lama diterapkan namun, belum gencar melakukan promosi, seperti hotel yang berada di daerah Ubud yang mengusung konsep bahan organik, dengan memakai bahan segar dari produk lokal. Selain hotel, di Gianyar juga banyak mempunyai agrowisata yang menanam jenis-jenis bahan obat dan upakara.

Staf Ahli Bidang Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Ny Ida Ayu Surya Adnyani Mahayastra mengatakan kunjungan Staf Ahli ke Kabupaten Gianyar, menjadi angin segar bagi UMKM dan petani serta pengusaha obat tradisional. Dimana saat ini petani dan UMKM masih sendiri untuk bangkit dari keterpurukan, sehingga pemerintah wajib memfasilitasi mereka untuk duduk bersama membahas keluhan mereka dengan menjadi kelembagaan yang menjadi komunitas.

Ny Ida Ayu Surya Adnyani Mahayastra meyakini apabila semua orang mulai dari anak kecil hingga dewasa menggunakan obat tradisional, sehingga obat tradisional akan mendapatkan pasarnya dan dapat berkembang.

“Saya yakin obat tradisional apabila semua orang mulai menggunakan, sehingga obat tradisonal akan mendapatkan pasarnya dan dapat berkembang,” kata Surya Adnyani Mahayastra. Hal ini tidak bermaksud mengabaikan obat-obatan medis yang ada, namun jika dengan produk herbal mampu menjaga kesehatan bahkan mampu menyembuhkan, alangkah baiknya. (kominfo/eka)

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *