Polisi Mulai Edukasi Larangan Mudik Lebaran

  • Whatsapp
Kapolda Jateng, Irjen Pol Ahmad Luthfi mulai menempatkan sejumlah personel untuk memberikan edukasi kepada masyarakat tentang larangan mudik lebaran. (ist)

SEMARANG | patrolipost.com – Kepolisian Daerah Jawa Tengah mulai menempatkan sejumlah personel di 14 titik untuk memberikan edukasi kepada masyarakat tentang larangan mudik Lebaran 1442 Hijriah.

Kapolda Jateng, Irjen Pol Ahmad Luthfi mengatakan, hal itu dilakukan mengingat Jawa Tengah, merupakan salah satu sentral mudik Lebaran. Polda Jateng akan menggelar Operasi Ketupat Candi 2021 pada H-7 hingga H+7 Lebaran. Bersamaan dengan itu, pemerintah sudah menyampaikan perihal larangan mudik Lebaran.

”Semuanya tahu bahwa Jateng akan menjadi sentral mudik Lebaran. Oleh karena itu jauh-jauh hari khususnya jalur yang akan dilintasi baik tol maupun bukan tol. Kami lakukan kegiatan-kegiatan kepolisian yang sifatnya edukasi, kemudian peringatan dan sebagainya dengan prinsip protokol kesehatan sebagai prioritas. Diharapkan nantinya penyebaran Covid-19 Jawa Tengah tetap terkendali,” kata Ahmad Luthfi.

Dia menyampaikan, pemudik diminta kembali menuju daerah asal oleh personel di lapangan.

”Kalau lintas batasnya hanya di wilayah yang kira-kira se-kota itu dimungkinkan masyarakat tidak mudik, tapi hanya kerja, tetapi kalau durasinya adalah pelat nomor yang jauh dari wilayah Jateng pasti mudik. Perintahnya nggak ada lain kecuali harus kembali,” ujar Ahmad Luthfi.

Polda Jateng, lanjut dia, akan melakukan penyekatan di 14 titik masuk menuju wilayah Jawa Tengah. Penyekatan dilakukan di daerah perbatasan mulai dari Brebes sampai perbatasan Jawa Timur. Kemudian, ada Cilacap, Blora maupun lainnya.

Sebelum dilangsungkan Operasi Ketupat Candi 2021, saat ini sejumlah personel telah ditempatkan di sentral-sentral pos yang ada. Keberadaan personel itu untuk memberikan edukasi kepada masyarakat perihal larangan mudik Lebaran. (305/jpc)

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *