Perempuan Benteng Hadapi Krisis Pandemi

  • Whatsapp
Peran perempuan di masa pandemi menjadi lebih kompleks karena harus mendampingi anak-anak sekolah di rumah, bekerja dan mengurus rumah tangga. (ist)

JAKARTA | patrolipost.com – Pandemi Covid-19 membuat ketahanan keluarga rentan goyah. Pemicunya antara lain kondisi perekonomian yang menurun dan bertambahnya beban pekerjaan di rumah. Pada kondisi seperti ini, perempuan memiliki kemampuan dalam membantu keluarga melewati masa sulit.

Perempuan dinilai lebih tangguh dan berpengalaman dibandingkan laki-laki karena terbiasa menghadapi situasi krisis dalam rumah tangga. Kemampuan ini bisa menjadi modal utama keluarga ketika harus bertahan di masa sulit akibat pandemi seperti saat ini. Tidak hanya mampu bertahan, perempuan bahkan juga mampu berdaya membantu ekonomi agar tetap bergerak.

Keyakinan tersebut antara lain disampaikan Ketua Asosiasi Studi Wanita, Gender dan Anak Indonesia (SWGI) Emy Susanti lewat penelitiannya baru-baru ini. Menurut Emy, secara sosiologis pandemi Covid-19 ini masuk kategori bencana, yakni bencana sosial. Dalam menyikapi krisis seperti ini perempuan sudah memiliki mekanisme di dalam dirinya, yakni kemampuan dalam membangun jaringan sosial.

“Jaringan sosial inilah yang membangun ketahanan atau resiliensi perempuan, di waktu apa saja, tak terkecuali di situasi pandemi ini. Itu modal sosial perempuan, memperkuat hubungan dengan tetangga, keluarga, semua diperkuat,” ujar peneliti gender yang juga dosen FISIP Universitas Airlangga Surabaya dilansir, Senin (8/3).

Kelebihan lain yang dipunyai perempuan adalah dalam bertindak prioritasnya bukan pada pribadi, tapi keluarga dan kehidupan masyarakat secara lebih luas. Hasil penelitian SWGI, kata dia, menunjukkan bahwa perempuan mengelola uang dialokasikan untuk keluarga dan anak-anaknya.

“Beda dengan lelaki, orientasi hidupnya tidak terlalu ke sana, misalnya tidak mikir apa makanan tambahan anak dan lain-lain,” ujarnya.

Dengan temuannya tersebut, dia menilai dalam situasi pandemi, penting kiranya mendorong perempuan terlibat dalam perekonomian, terutama membantu mereka yang bekerja di sektor usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM). Menurut data Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA), dari 64 juta UMKM di Tanah Air, 60 persen di antaranya dikelola perempuan.

Emy menambahkan, secara teori, ekonomi makro akan bertahan dengan baik kalau ditopang ekonomi mikro, termasuk sektor informal. “Nah, justru dari dulu sektor informal ini sejarahnya banyak dikerjakan oleh kaum perempuan,” ujarnya.

Dia menuturkan, untuk bisa berbuat banyak di masa sulit ini, perempuan hanya perlu dukungan sosial, terutama pemerintah, diharapkan memberi support system. Perlu peraturan-peraturan yang menguntungkan perempuan. Termasuk juga institusi atau kelembagaan-kelembagaan harus mendukung perempuan.

Berkaitan dengan peringatan Hari Perempuan Sedunia atau International Women’s Day pada hari ini, 8 Maret 2021, Emy mengajak semua pihak untuk berefleksi. Bagi perempuan, kata dia, perlu merefleksi apa yang sudah dikerjakan, dan apa yang bisa dilakukan di masa sulit ini. “Untuk pihak lain, kami imbau berilah dukungan kepada perempuan,” tandasnya.

Peneliti Indef Mirah Midadan mengakui kontribusi perempuan di masa pandemi ini sebenarnya sudah terlihat dan bermanfaat dalam membantu ketahanan keluarga di masa sulit. Dia antara lain mencontohkan aktivitas ibu rumah tangga yang memanfaatkan skill-nya dalam memasak dengan berjualan kue atau makanan rumahan secara daring. Inisiatif seperti itu diakui mampu membantu ketahanan keluarga yang goyah karena pandemi.

“Di sinilah peran perempuan sangat dibutuhkan untuk dapat berkontribusi ‘menambal’ kekosongan dengan seluruh skill dan kreativitas yang dimilikinya,” ujarnya

Mirah menyebut perempuan sebagai makhluk yang serba bisa sehingga terbiasa melakukan beberapa aktivitas secara bersamaan (multitasking). Dengan modal tersebut, kata dia, setiap perempuan Indonesia mempunyai banyak potensi dalam dirinya yang dapat dikembangkan.

Meski perempuan memiliki banyak beban di masa pandemi, namun situasi sulit itu bisa dilihat sebagai peluang untuk dapat mengeksplorasi dirinya terlibat dalam pemberdayaan perempuan khususnya penyelamatan perekonomian.

“Tidak perlu terlalu jauh menghitung peran perempuan untuk ekonomi nasional. Dengan perempuan diberdayakan untuk dapat menjaga ketahanan keluarganya, itu sudah sangat baik di tengah ketidakpastian saat ini,” katanya. (305/snc)

 

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *