Tak Bisa Bercocok Tanam, Petani Keluhkan Tak Dapat Air Selama 20 Tahun

  • Whatsapp

Aliran irigasi yang dibeton sehingga subak Balangan tak dapat aliran air.

 

Bacaan Lainnya

 

BADUNG | patrolipost.com – Meskipun Bali terkenal dengan sistem irigasi air melalui organisasi subak, namun rupanya tak berdaya mengatasi masalah irigasi dan SDM. Seperti yang terjadi di Subak Balangan, Desa Kuwum, Mengwi tidak mendapatkan aliran air sejak 20 tahun lalu.

Hal itu diungkap oleh  Ketua DPC GMNI Front Marhaenis Denpasar Bung Jody Feriawan saat organisasi gerakan mahasiswa ini  berdialog dengan petani setempat dan langsung diajak meninjau lokasi.

“Awalnya kawan kawan GMNI FM Denpasar berdiskusi bersama pelaku petani yang juga selaku pakaseh Subak Balangan  di desa Kuwum kecamatan Mengwi, Badung. Ternyata permasalahan irigasi air. Seharusnya pembagian irigasi subak seimbang dan aliran irigasi tersebut seharusnya juga tidak memihak dengan salah satu desa  bukan saling tutup menutup aliran irigasi untuk kepentingan pribadi namun harus direalisasikan untuk kepentingan Bersama,” terangnya.

Jody mengatakan permasalahan air ini sudah terjadi dari  20 tahunan dikarenakan ada permasalahan kompleks.  Namun yang disayangkan, sektor  pertanian menjadi  korban. Para petani tidak bisa menanam padi sehingga mereka beralih bercocok tanam.

“Dik ini permasalahan nya sangat kompleks, saya sudah beberapa kali mengirim surat tidak ada gubrisan sama sekali. Saya hanya ingin agar aliran irigasi subak itu sendiri tetap tersebar untuk semua masyarakat dan debit airnya tidak dibatas-batasi, dan berpihak dengan dengan salah satu kelompok saja” tutur Jody meniru keluh kesah pekaseh (kepala subak).

Mahasiswa Teologi UHN I Gusti Bagus Sugriwa menyatakan di pusat irigasi ada  beton yang menghalangi aliran yang menuju Subak Balangan. Sedangkan di desa lain nya di berikan aliran irigasi yang kecil, debit air nya tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan pertanian.

“Mereka hanya ingin bisa mengambil air sekadar bisa menyiram kebutuhan tumbuhan mereka   bukan untuk kepentingan mereka saja namun air dari alam adalah kebutuhan semua manusia,” tambahnya.

Dikonfirmasi terpisah, I Ketut Matrayasa selaku pekaseh Subak Balangan Pesedahan Yeh Cangi membenarkan kondisi tersebut. Ia menyatakan sama sekali tidak ada debit air ke subak Balangan karena ditutup dari sumbernya di di Dam Pama Palian. Diakuinya,  perihal  penutupan sepihak tanpa ada pemberitahuan. Permasalahan ini  sudah  berlangsung lama, kurang lebih 20 tahunan.

“Enggak ada air sama sekali sebenarnya yang kami minta supaya irigasi itu dinormalisasi sehingga pada musim hujan kami dapat air. Kami sudah bersurat ke provinsi menyampaikan hal ini,” terangnya.

Luas lahan subak Balangan sekitar 58 hektar dengan jumlah petani 200 orang. Akibat permasalahan air ini mereka tak bisa menanam padi dan beralih ke bercocok tanam.

“Jadi kami bercocok tanam mengandalkan anugerah tuhan yaitu mengandalkan hujan turun. Oh sudah kami sampaikan ke bupati zamannya bupati Cok Ratmadi (Anak Agung Ngurah Oka Ratmadi), Anak Agung Gde Agung sampai sekarang belum juga tuntas,” kesalnya.

Disinggung mengenai langkah kepala desa, Ia menyebutkan responnya bagus namun pejabat desa juga tidak bisa menyelesaikan. Tidak hanya pertanian yang terkena dampak, tetapi juga peternakan.

“Terutamanya para petani sudah sejak penutupan itu enggak pernah bisa tanam padi,” pungkasnya.

Sementara itu dikonfirmasi terpisah dengan Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kabupaten Badung, Ida Bagus Surya Suamba saat ditanya malah mengakui tidak tahu.

“Apalagi hujan-hujan ini full airnya,” ucapnya.  Dia mengatakan selama ini belum dapat informasi tersebut. “ Saya Akan cek dulu,” ucapnya singkat. (wie)

 

 

 

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *