Ilmuwan Ternyata Sempat Menulis Artikel Ada Kebocoran di Laboratorium Wuhan, Begini Kejadiannya

  • Whatsapp
Laboratorium Virologi di Wuhan, China. (afp)

Patrolipost.com – Pemerintah China selalu membantah dugaan yang menyebutkan virus Corona Covid-19 merebak akibat kebocoran dari Institut Virologi Wuhan (WIV). Bahkan, China balik menuduh dugaan itu sebagai teori konspirasi. Namun ternyata, kepala ilmuwan di laboratorium itu pernah menerbitkan makalah tentang kebocoran laboratorium yang terjadi di Yunnan. Tulisan itu telah terdokumentasi selama lebih dari satu dekade.
Direktur Center for Emerging Infectious Diseases di WIV, Shi Zhengli, yang juga dikenal sebagai ‘Wanita Kelelawar’, sejak 2007 telah meneliti bagaimana lonjakan protein dalam virus corona SARS alami dan chimeric berikatan dengan reseptor ACE2 di sel manusia, kelelawar, dan hewan lainnya.

Tak berhenti sampai di situ, sejak tahun 2014, Shi beserta timnya telah melakukan eksperimen gain-of-function (GOF) yang berbahaya dengan chimera virus corona kelelawar.

Pada 2019, anggota tim Shi, asisten peneliti Hu Ben, memulai penelitian GOF berisiko tinggi tentang virus corona dan chimera pada tikus di laboratorium ahli mikrobiologi Amerika Ralph S.Baric dari University of North Carolina.

Dilansir rmol, Jumat 22 Januari 2021, menurut seorang peneliti yang menggunakan nama samaran Billy Bostickson, penelitian ini melibatkan kelelawar yang telah terpapar virus corona yang diinokulasi ke tikus yang tertekan kekebalan dengan fitur manusiawi, seperti hACE2, dan kemungkinan paru-paru manusiawi, sumsum tulang, dan lain-lain.

Sejak wabah virus Corona baru meluas pada akhir tahun 2020 silam, Shi berulang kali membantah tuduhan bahwa virus itu bocor dari labnya. Tak hanya it, Shi juga mengklaim bahwa dia telah menguji semua sampel mereka. Hasilnya, ia mengaku tidak menemukan kecocokan yang tepat untuk jenis virus yang telah menginfeksi manusia.

Shi malah menyatakan bahwa ‘coronavirus adalah alam yang menghukum umat manusia karena menjaga kebiasaan hidup yang tidak beradab’.

Namun belakangan terungkap, pada tahun 2010, Shi ternyata pernah menerbitkan sebuah makalah. Isinya menggambarkan skenario di mana hewan pengerat yang terinfeksi menyebabkan kebocoran virus mematikan dari laboratorium China.

Paper-nya itu berjudul ‘Wabah Hantavirus Terkait Dengan Tikus Laboratorium Di Yunnan, China’ berisi laporan tentang sebuah insiden di mana wabah demam hantavirus hemoragik dengan sindrom ginjal (HFRS), terjadi di sebuah perguruan tinggi di Kunming sebagai hasil dari kebocoran laboratorium pada tahun 2003 .

Shi menulis bahwa 15 siswa di kampus itu terjangkit demam berdarah, dan tes serum darah mereka mengungkapkan bahwa mereka memiliki antibodi hantavirus dalam sistem mereka.

Urutan genom mengungkapkan bahwa pelakunya adalah isolat virus Hantaan baru, dan analisis lebih lanjut menunjukkan bahwa isolat tersebut adalah reassortant yang berasal dari virus Hantaan manusia dan tikus.

Investigasi epidemi mengungkapkan bahwa pasien indeks adalah seorang mahasiswa pascasarjana pria berusia 24 tahun. Dia telah terlibat dengan tikus di laboratorium di kampus, yang sudah tidak dia tinggalkan dalam dua bulan.

Siswa tersebut mengatakan bahwa dia bertugas memberi makan tikus laboratorium setiap hari. Ia mengakui telah digigit satu tikus selama 10 hari sebelum dia mulai menunjukkan gejala klinis HFRS. Sebuah studi serologis terhadap 60 tikus di laboratorium mengungkapkan bahwa 29 memiliki antibodi untuk hantavirus.

Pusat Hewan Laboratorium (CLA) telah memasok tikus ke sana dan tujuh perguruan tinggi lainnya. Sebuah studi tentang CLA dan sekolah tersebut mengungkapkan adanya antigen pada tikus di CLA dan dua perguruan tinggi, termasuk yang dihadiri siswa.

Shi menunjukkan bahwa CLA memiliki langkah-langkah keamanan yang lemah, dengan berbagai spesies hewan pengerat ditempatkan dan diberi makan di ruangan yang sama. Banyak jenis hewan lain juga disimpan di dalam ruangan.

Menariknya, Shi menekankan bahwa enam tikus liar yang terperangkap di luar laboratorium telah diperiksa untuk menentukan apakah infeksi telah masuk dari luar. Namun, semua tikus liar dinyatakan negatif untuk penyakit tersebut.

Seorang ahli genetika Australia yang menerbitkan makalah ilmiah dengan nama Zhang Daoyu mengatakan kepada Taiwan News bahwa Shi menunjukkan kurangnya infeksi hewan di luar fasilitas sebagai bukti penting bahwa kebocoran virus telah terjadi di dalam laboratorium.

Dalam kasus wabah virus corona di Wuhan, tidak ada hewan di Pasar Grosir Makanan Laut Huanan yang benar-benar dites positif terkena virus, lapor Live Science. Oleh karena itu, berdasarkan logika Shi sendiri, dan mengingat bahwa labnya adalah satu-satunya di Wuhan yang melakukan eksperimen GOF berbahaya pada virus corona kelelawar, kurangnya hewan liar yang terinfeksi Covid-19 akan menjadi indikator penting bahwa wabah di kota itu adalah hasil dari kebocoran dari labnya.

Namun alih-alih menganggap kata-katanya sebagai keputusan akhir, semakin banyak ilmuwan yang meminta Shi untuk memberikan penyelidik independen akses ke database WIV dan catatan laboratorium untuk membuktikan sekali dan untuk semua apakah virus itu berasal dari laboratorium atau tidak. (305/ric)

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *