Banyak Tenaga Kesehatan Tewas, IDI Minta Masyarakat Hindari Kerumunan

  • Whatsapp
Tenaga kesehatan foto bersama usai bertugas melayani pasien. Saat ini banyaknya tenaga medis yang tewas karena tertular virus Covid-19. (ist)

JAKARTA | patrolipost.com – Ketua Umum Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) Daeng M Faqih menyebutkan, belakangan ini penularan kasus Covid-19 di Indonesia kian meningkat. Hal ini berakibat pada semakin banyaknya tenaga medis yang tewas karena tertular virus. Daeng pun meminta masyarakat untuk secara bersama-sama memerangi pandemi dan tidak hanya mengandalkan tenaga medis saja.

“Akhir-akhir ini dengan kegiatan kerumunan, penularan semakin banyak. Pasien RS banyak lagi, petugas kesehatan banyak yang tertular dan lebih banyak yang gugur,” kata Daeng Senin (16/11/2020).

“Oleh karena itu sekali lagi kami mohon dari hati kami paling dalam para petugas kesehatan, untuk kita bersama-sama melakukan gerakan bersama,” tuturnya.

Daeng mengatakan, penanganan pandemi Covid-19 membutuhkan peran bersama, tidak cukup hanya mengandalkan petugas kesehatan maupun pemerintah saja. Seluruh lapisan masyarakat harus punya kesadaran untuk mencegah terjadinya penularan virus. Protokol kesehatan 3M yakni memakai masker, mencuci tangan dan menjaga jarak harus terus diterapkan. Selain itu, masyarakat harus mampi menghindari kegiatan yang menimbulkan kerumunan dan berpotensi menyebarkan virus.

“Hindarilah kegiatan-kegiatan yang berpotensi menular, kerumunan. Kegiatan-kegiatan yang menyebabkan penyebaran yang begitu banyak,” ujar Daeng.

Masih kata Daeng, meskipun banyak yang berguguran, tenaga medis tak pernah menyerah dalam memerangi Covid-19. Kendati demikian, menurut dia, semangat itu harus diimbangi dengan disiplin masyarakat. Ia pun meminta publik untuk membantu tenaga medis dengan cara tidak memperparah situasi pandemi ini.

“Tapi mohon, mohon sekali kepada lapisan masyarakat untuk minta pengertiannya, membantu kami untuk tidak memperberat situasi,” kata Daeng.

“Kami mohon untuk tidak memperberat situasi, jangan menambah kasus lebih besar, tidak menambah penularan lebih banyak, angka gugurnya petugas kesehatan lebih banyak,” tuturnya.

Wakil Ketua Umum PB IDI Adib Khumaidi menyampaikan, data per 10 November 2020 terdapat 159 dokter yang meninggal dunia akibat tertular Covid-19. Dalam kurun waktu 10 November hingga saat ini, ada 2-3 dokter yang tutup usia juga karena virus corona. Banyaknya tenaga medis yang meninggal, kata Adib, dipengaruhi oleh aktivitas masyarakat.

“Positive rate yang terjadi di masyarakat juga tersampak pada lonjakan kasus kematian yang terjadi juga di dokter dan tenaga kesehatan,” ujar Adib. (305/kmc)

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *