Terkait Tri Nugraha Bunuh Diri, Kejati Bali Diduga Lalai Tidak Periksa Barang Bawaan

  • Whatsapp
Direktur Reskrimum Polda Bali Kombes Pol Dodi Rahmawan saat memberikan keterangan pers. (ray)

DENPASAR | patrolipost.com – Tim gabungan yang dibentuk Direktorat Reskrimum Polda Bali mengungkap fakta baru dalam kasus bunuh diri mantan Kepala BPN Denpasar dan Badung Tri Nugraha (53). Barang bawaan tersangka dugaan gratifikasi dan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) itu ternyata tidak diperiksa sebelum masuk ruang penyidik Kejati Bali.

“Analisa CCTv dan interogasi saksi-saksi, tidak dilakukan pemeriksaan penggeledahan orang maupun barang yang merupakan bagian standar dan prosedur walaupun saat itu waktunya sudah menjelang sore. Soal ini menjadi bagian dari pengamanan internal dari Kejati yang akan menelusuri,” ungkap Direktur Reskrimum Polda Bali Kombes Dodi Rahmawan, Rabu (2/9/2020).

Bacaan Lainnya

Dikatakan Dodi Rahmawan, petugas pemeriksa Kejati hanya menyuruh Tri Nugraha memasukkan barang termasuk handphone ke dalam loker.  “Jadi, tidak ada saksi yang melihat apakah senjata itu ada di dalam tas atau melekat di tubuhnya. Kami masih koordinasi dengan internal Kejati bagaimana prosedur pemeriksaan penggeledahan terhadap orang maupun barang. Itu seyogyanya dilaksanakan atau tidak, yang jelas faktanya seperti itu,” ujarnya.

Apakah dari fakta tersebut masuk unsur kelalaian? “Yang jelas ketika tidak sesuai prosedur, ya ada (kelalaian),” tegas Dodi Rahmawan.

Perwira melati tiga itu menyebutkan, sampai saat ini 10 orang saksi sudah dimintai keterangan mulai dari pihak Kejaksaan hingga penasihat hukum Tri Nugraha, yaitu Harmaini Hasibuan yang mendampingi pemeriksaan almarhum serta mengambil tas dari loker untuk diberikan kepada Tri Nugraha selaku kliennya.

“Hasil pemeriksaan analisa CCTv yang ada di lantai dua dan ruang lobi, menemukan bahwa benar penasihat hukum yang mengambil tasnya dan tidak dilakukan pemeriksaan badan atau barang yang dibawa pada saat tersangka minta diambil tasnya di loker. Di sini diduga memang tersangka membawa senpi dalam tas miliknya,” urai Dodi.

Sementara Wakajati Bali Asep Maryono mengatakan, hasil temuan polisi itu akan dijadikan bahan masukan. “Kebetulan hari ini tim dari Kejagung juga melakukan pemeriksaan secara internal dan akan kita jadikan bahan masukan. Semua pihak yang terlibat dalam proses penerimaan tamu mulai dari penyidik termasuk anggota polisi yang mengawal dimintai keterangan. Nanti kita lihat hasilnya seperti apa,” katanya.

Sebelumnya, Asep Maryono mengklaim pihaknya melakukan pemeriksaan terhadap Tri Nugraha sesuai SOP. “Sebelum menjalani pemeriksaan, barang bawaannya diperiksa kemudian dititipkan di loker dan kuncinya dibawa oleh tersangka. Kuncinya hanya ada satu dan kami tidak memiliki duplikatnya,” ujar Asep Maryono dalam jumpa pers di Kejati Bali sehari pasca kejadian. (007)

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *