Unair Tunggu Izin BPOM Pasarkan Obat Covid-19

  • Whatsapp
Jenderal TNI Andika Perkasa. (ist)

SURABAYA | patrolipost.com – Universitas Airlangga (Unair) Surabaya bersama TNI Angkatan Darat (AD), Badan Intelijen Negara (BIN) dan Polri, telah menyelesaikan penelitian obat baru Covid-19. Hasil penelitian ini diharapkan menjadi obat Covid-19 pertama di dunia.

“Karena ini akan menjadi obat baru maka diharapkan ini akan menjadi obat Covid-19 pertama di dunia,” kata Rektor Unair Mohammad Nasih dalam acara penyerahan hasil uji klinis fase 3 di Mabes AD, Jakarta Pusat, Sabtu (15/8/2020).

Bacaan Lainnya

Nasih mengatakan obat ini merupakan hasil kombinasi dari tiga jenis obat. Di luar negeri tiga obat itu diberikan satu per satu kepada pasien. Namun, oleh Unair, obat tersebut dijadikan satu. Alhasil, efektivitas obat lebih dari 90 persen.

Meski begitu, satu obat tersebut memiliki dosis yang rendah dibanding apabila obat diberikan secara tunggal. Menurutnya, BPOM tetap menganggap obat yang dihasilkan Unair digolongkan pada obat baru.

“Setelah kami kombinasikan daya penyembuhannya meningkat dengan sangat tajam dan baik. Untuk kombinasi tertentu itu sampai 98 persen efektivitasnya,” katanya.

Lebih lanjut, dia menyampaikan, pembuatan obat Covid-19 ini sudah dilakukan sejak Maret 2020. Seluruh prosedur yang dipakai telah mengikuti dan disyaratkan BPOM. Namun, obat ini masih menunggu izin edar dari BPOM sebelum diproduksi masal.

“Yang perlu ditekankan adalah untuk produksi dan edarnya kita tetap masih menunggu izin produksi dan edar BPOM. Artinya obat ini belum akan diproduksi sepanjang belum ada izin BPOM,” ujar dia.

Kasad Akan Temui Kepala BPOM

Kepala Staf TNI Angkatan Darat Jenderal Andika Perkasa menyebut obat Covid-19 ini telah melalui uji klinis dan penelitian. “(Sudah menemukan obat Covid-19) Oiya, ini berdasarkan penjelasan dari ketua tim pelaksana research tadi. Semua sudah memenuhi dengan science yang sudah didukung,” papar Andika.

“(Nama obatnya) Belum. Makanya ini semua mengundang semua stakeholders di sini dalam rangka mendukung,” sambungnya.

Andika mengaku akan bertemu Kepala BPOM Penny Kusumastuti untuk mengajukan proses untuk izin produksi pada Rabu (19/8) mendatang.

“Makanya untuk rencana produksi sekarang kita hadirkan Kimia Farma, lembaga farmasi, Polri, lembaga farmasi AD, IDI, Apoteker Indonesia, sekarang kita akan inventarisir, bahan bakunya apa saja. Ketua tim penelitinya ada di sini segera kita rencanakan termasuk proposal anggaran dan detilnya sambil menunggu izin itu tadi. Lebih cepat lebih bagus. Kalau bisa dalam waktu seminggu jadi, lebih bagus. Jadi kita butuh solusi cepat,” bebernya.

“Pengujian tidak ada. Jadi hanya izin obat. Saya tidak tahu istilah terminologinya. Makanya kami sudah langsung akan berbicara rencana produksi. Siapa membuat apa, yang akan membeli bahan baku bagaimana, kemudian anggaran dari pemerintahnya seprti apa,” sambungnya.

Jika berhasil disetujui, Andika meyakini pemerintah akan menganggarkan produksi massal obat Covid-19 ini. “Saya yakin anggaran ini akan diberikan, sehingga tidak semata-mata akan dijual begitu saja. Mungkin penanganan pertama harus ada anggaran pemerintah yang diturunkan sehingga cepat,” pungkasnya. (mdc/807)

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *