Mengapa AS Pakai Fahrenheit bukan Celsius?

  • Whatsapp
DENPASAR | patrolipost.com – Bukan rahasia lagi bahwa Amerika Serikat (AS) tampaknya menikmati melakukan sesuatu yang berbeda dari negara lain. Itu adalah satu dari hanya tiga negara di dunia yang tidak menggunakan sistem metrik. Dengan keras kepala bersikeras menulis tanggal dengan bulan sebelum hari, sesuatu yang hampir tidak ada negara lain, tampaknya tanpa alasan yang bagus.
Beberapa tahun setelah menang perang revolusi, orang AS (baca: Amerika) menerbitkan kamus berisi kata-kata yang dieja dengan sengaja berbeda dari ejaan Inggris. Dan, untuk melengkapi semuanya, mereka juga menggunakan sistem suhu yang berbeda dari sebagian besar negara di dunia. Memang, untuk di dunia ini ada tiga sistem suhu yang dikenal luas. Tapi, mengapa AS memilih Fahrenheit.
Tentu saja, masuk akal jika ilmuwan mengukur suhu menggunakan sistem Kelvin. Karena hal itu memungkinkan mereka untuk lebih mudah memetakan suhu yang tidak kita temui dalam kehidupan sehari-hari, seperti nol mutlak atau suhu bintang. Tetapi di kehidupan sehari-hari, mengapa ada yang menggunakan Fahrenheit? Lalu, mengapa Amerika sangat minoritas dengan penggunaan Fahrenheit?
Selain AS, Bahama, Kepulauan Cayman, Palau, Negara Federasi Mikronesia, dan Kepulauan Marshall juga menggunakan Fahreinheit. Berikut ilustasi perbedaan antara keduannya. Bagi kebanyakan orang, 40 derajat di siang hari sangat gila panasnya. Tetapi di AS, itu adalah hari yang cukup dingin, jadi mendengar orang mengeluh tentang berkeringat dalam cuaca 40 derajat dapat membingungkan.
Jangan lupa, dalam Celcius, air membeku pada nol derajat dan mendidih pada 100 derajat, sementara di Fahrenheit adalah 32 derajat dan 212 derajat. Dalam dunia apa ini masuk akal?! Pada awal 1700-an, termometer tidak sempurna, antara sedikit dan jauh, tidak tepat. Pria yang menemukan termometer modern pertama memiliki nama yang mungkin membunyikan lonceng: Daniel Gabriel Fahrenheit.
Dia adalah orang pertama yang membuat dua termometer yang menunjukkan bacaan yang sama. Pada tahun 1724, ia kemudian mengembangkan skala, dengan namanya, untuk mengukur suhu. Dia pun kemudian menetapkan nol derajat sebagai suhu terendah yang bisa didapat dari campuran garam dan air. Dia memperkirakan suhu tubuh manusia adalah 96 derajat untuk titik tetap lainnya.
Hanya 18 tahun setelah terobosan Daniel Fahrenheit, ilmuwan lain bernama Anders Celsius mengembangkan sistem pengukuran suhu yang jauh lebih intuitif pada saat itu. Yang ini, memiliki perbedaan 100 derajat antara titik beku dan titik didih air. Akan sangat menyebalkan jika menjadi Daniel Fahrenheit jika beberapa negara, termasuk AS, tidak terus menggunakan sistemnya hingga hari ini.
Hanya dalam 18 tahun ketika Fahrenheit adalah satu-satunya pemain skala suhu, ia telah memperoleh pijakan yang substansial. British Royal Society pun telah mengadopsinya, dan Inggris menyebarkannya ke koloni-koloninya, termasuk AS dan Australia. Tetapi kedekatan sistem Celsius dengan sistem metrik yang baru lahir tidak dapat diabaikan karena keduanya didasarkan pada kelipatan 10.
Pemerintah Prancis memelopori adopsi sistem metrik dan Celcius dengannya. Sistem intuitif ini menyebar ke sebagian besar dunia. Tetapi pada saat yang sama, dunia berbahasa Inggris terus bertahan di Fahrenheit. Pada 1960-an, Inggris akhirnya secara resmi mulai beralih ke sistem metrik sehingga akan sejalan dengan seluruh Eropa. Amerika, bagaimanapun, tidak membuat perubahan seperti itu.
 
Mereka mengambil celah untuk memperkenalkan sistem metrik pada tahun 1975 dengan Undang Undang Konversi Metrik Kongres. Tindakan ini membuat mengadopsi sistem metrik “sukarela”. Dan tidak ada yang terkejut, orang tidak punya keinginan untuk secara sukarela mengubah sistem pengukurannya — yang bisa terlihat aneh dan sulit — dan mereka terbiasa dan beroperasi dengan itu. (999)
Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *