Wanita Muda Ini Ungkap Identitas Bule yang Meninggal di Sepeda Motor

  • Whatsapp
Bule yang ditemukan meninggal di sepeda motor di Jl Imam Bonjol Denpasar bernama Gerard Philippe Follet (72) asal Paris, Prancis.

DENPASAR | patrolipost.com – Identitas jenazah bule alias Mr X yang meninggal dunia di atas sepeda motor di Jalan Imam Bonjol Denpasar, Minggu (15/3) siang akhirnya diketahui bernama Gerard Philippe Follet (72) asal Paris, Prancis. Terungkapnya identitas korban ini atas pengakuan seorang wanita berinisial UM (36) yang mengaku sebagai pacarnya.

Tidak hanya mengungkap identitas korban, wanita asal Banyuwangi, Jawa Timur (Jatim) ini juga menceriterakan bahwa korban memiliki riwayat sakit komplikasi, yaitu sakit jantung, diabetes dan osteoporosis. Sehingga penyebab kematian korban belum dapat dipastikan akibat virus Corona.

Bacaan Lainnya

UM yang dikonfirmasi via telepon genggamnya menceritakan bahwa, ia telah menjalin hubungan dengan korban sekitar lima tahun. Korban fasih bahasa Indonesia dan di Bali korban seorang diri. Korban memang suka jalan-jalan menggunakan sepeda motor dan pergi dari rumah tidak pamitan pada Sabtu (14/3/2020) malam.

UM mengaku tidak tahu ke mana korban pergi karena tidak membawa handphone. Sempat kebingungan mencari korban, ia akhirnya pasrah hingga ditemukan dalam kondisi sudah tak bernyawa di Jl Imam Bonjol Denpasar.

“Dia disini (Bali – red), ya hanya punya saya. Dia kan semakin tua, ya semakin kayak anak kecil gitu. Saya itu seperti ibunya, gimana gitu lo. Dia pergi tidak pamit karena takut tak marahi nanti kalau dia keluar,” ungkapnya.

UM mengaku mengetahui kabar duka pacarnya meninggal dari orang lain yang memberitahunya. Awalnya ia mengira korban meninggal dunia karena kecelakaan. Namun korban ditemukan meninggal di atas sepeda motor. Korban punya riwayat sakit komplikasi sudah sejak lama dan sempat menjalani operasi.

“Sakit dia. Sudah sakit sebenarnya. Dia kan ada sakit jantung, diabetes dan osteoporosis. Sudah pernah operasi kan diabetesnya itu. Nah, akhirnya kan jantungnya semakin agak parah-parah dikit lah. Dan setelah ada osteoporosis itu, jadi semakin agak bingungan dan panik. Ya, itu dah gampang cepat memompa jantungnya,” terang UM.

UM juga mengakui bahwa korban sering minum bir, namun tidak minum tuak. Sementara penyebab kematian korban belum dapat diketahui atau dipastikan karena jenazah korban tidak dilakukan otopsi. Hasil pemeriksaaan luar, hanya ditemukan luka lecet dan tidak ada tanda – tanda kekerasan seperti benda tajam atau benda tumpul.

Disamping itu sulitnya tim dokter untuk mendapatkan sampel suap sebagai bahan penelitian karena rahang korban sudah kaku sekali. “Sehingga belum bisa dipastikan penyebab kematian korban akibat virus Corona karena perlu pelelitian lebih lanjut ke Jakarta,” kata seorang petugas.

Sementara Kapolresta Denpasar AKBP Jansen Panjaitan yang dikonfirmasi mengatakan, penyebab kematian korban masih dilakukan penelitian lebih lanjut. Namun untuk sementara masih diduga akibat minuman keras jenis tuak.

“Dari keterangan saksi mata, sebelum kejadian korban ada di lokasi penjualan tuak. Dan masyarakat diharapkan untuk tetap tenang dan selalu menjaga kebersihan dan kesehatan diri serta lingkungan,” imbuhnya. (007)

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *