Siswa SMPN 1 Denpasar Gelar Bakti Sosial di Panti Asuhan

  • Whatsapp
Wali Kelas 8F SMPN 1 Denpasar, Wawa Arjaya, menyerahkan bantuan secara simbolis kepada pengurus Panti Asuhan Tat Twam Asi, Ibu Dewi, disaksikan siswa dan anak-anak panti asuhan.

DENPASAR | patrolipost.com – Siswa-siswa kelas 8F SMPN 1 Denpasar berbagi kasih dengan anak-anak Panti Asuhan Tat Twam Asi Denpasar, Jumat (14/2/2020), bertepatan Hari Valentine dan menyambut hari raya Galungan dan Kuningan. Kegiatan tersebut merupakan bagian dari upaya pembentukan karakter siswa.

Kedatangan para siswa-siswa kelas 8F SMPN 1 Denpasar didampingi Wali Kelas 8F SMPN 1 Denpasar, Putu Eka Juliana Jaya. Mereka diterima Pengurus Panti Asuhan Tat Twam Asi, Ibu Dewi, dan anak-anak panti.

Bacaan Lainnya

Putu Eka Juliana Jaya atau yang akrab disapa Wawa Arjaya mengatakan, kegiatan bakti sosial dan class party yang dilaksanakan untuk membentuk karakter anak menjadi lebih baik.

“Anak-anak bukan hanya belajar di kelas, tapi juga di luar kelas. Tentu belajar di luar kelas harus bermanfaat. Dengan berbagi dan bersaudara dengan anak-anak panti asuhan,” paparnya.

Menurutnya, bakti sosial tersebut merupakan bentuk pelaksanaan dari arahan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Makarim. Di mana, Mendikbud meminta para guru melakukan perubahan kecil di kelas dengan mengajak siswa berdiskusi, bukan hanya mendengar. Juga memberikan kesempatan mengajar di kelas. Mendikbud juga meminta guru mencetuskan proyek bakti sosial yang melibatkan seluruh kelas.

Wawa juga mengatakan, manusia, termasuk para siswa, harus berkontribusi dalam kehidupan ini. Karena itu, dalam rangka Hari Valentine dan hari raya Galungan dan Kuningan, siswa-siswa diajari berbagi kasih sayang dengan anak-anak panti asuhan.

Menurutnya, kunjungan ke panti asuhan mengajarkan para siswa apa artinya berbagi dan memberikan pertolongan kepada sesama.

“Berbagi kasih sayang dengan anak-anak panti asuhan mengajarkan siswa-siswi untuk bersyukur dan menumbuhkan kasih sayang terhadap sesama,” tutur istri dari Ketua Komisi 1 DPRD Bali periode terdahulu, Made Arjaya ini.

Pada kesempatan itu, siswa-siswi kelas 8F memberikan bantuan sembako, serta makanan dan minuman. Anak-anak panti asuhan juga dihibur dengan pertujukan seni oleh siswa-siswi kelas 8F SMPN 1 Denpasar.

Kepada anak-anak Panti Asuhan Tat Twam Asi, Wawa Arjaya berpesan untuk rajin belajar dan tidak berkecil hati. Menurutnya, jika rajin belajar dan menjaga kesehatan, kelak mereka akan menjadi manusia-manusia cemerlang. Wawa Arjaya juga mengajak anak-anak panti asuhan untuk menggantungkan cita-cita setinggi langit. Tidak kenal menyerah dan terus berjuang.

Sementara pengasuh Panti Asuhan Tat Twam Asi, Ibu Dewi, mengucapkan terima kasih atas kehadiran dan bantuan dari siswa-siswi kelas 8F SMPN 1 Denpasar. Ia menjelaskan, di panti asuhan tersebut terdapat 46 anak, terdiri anak-anak SD, SMP, SMA hingga perguruan tinggi.

Menurutnya, anak-anak di panti asuhan tersebut sangat bersemangat sekolah. Pihak panti asuhan bekerja sama dengan beberapa perguruan tinggi agar anak-anak panti asuhan bisa kuliah gratis. (106)

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *