Populasi Sapi Bali Turun karena Perubahan Pola Tanam

  • Whatsapp
Kepala Dinas PKP Bangli I Wayan Sarma.

BANGLI | patrolipost.com – Populasi sapi Bali di Kabupaten Bangli terancam menurun karena adanya perubahan pola tanam yang dilakukan petani, khususnya di Kecamatn Kintamani. Sementara untuk jumlah populasi sapi di tahun 2018 sebanyak 66.994 ekor.

Kepala Dinas Pertanian Ketahanan Pangan dan  Perikanan (PKP) Bangli I Wayan  Sarma mengatakan perubahan pola tanam yang dilakukan petani berpengaruh terhadap jumlah populasi sapi. Ia mencontohkan, banyak petani yang sebelumnya mengisi lahan pertaniannya tanaman jenis kopi  dan kemudian berubah menanam tanaman jeruk atau holtikultura. “Jika dengan tanaman kopi masih ada naungan untuk pakan. Kalau  untuk tanaman jeruk harus lapang dan bersih dari tanaman jenis lainnya, termasuk rerumputan,” kata Wayan Sarma, Minggu (19/1/2020).

Bacaan Lainnya

Lanjut Wayan Sarma,  memang sejak dua tahun terakhir jumlah populasi sapi Bali turun. Mengacu data di tahun 2014 jumlah populasi sapi  sebanyak  75.164 ekor , tahun 2015 sebanyak  72.880 ekor, tahun 2016  sebanyak 74.793 ekor, tahun 2017 sebanyak  64.754 ekor dan tahun 2018 sebanyak 66.994 ekor.

Sementara untuk jumlah populasi sapi terbanyak ada di Kecamatan Kintamani dengan jumlah 37.654 ekor, disusul Kecamatan Bangli sebanyak 10.470 ekor, Kecamatan Tembuku sebanyak 10.204 ekor dan Kecamatan Susut  sebanyak 8.666 ekor.

“Untuk populasi sapi masih tertinggi ada di Kecamatan Kintamani  hal ini tidak terlepas dari luas wilayahnya,” jelasnya.

Disinggung terkait upaya menjaga atau meningkatkan populasi sapi, Wayan Sarma mengatakan ada yang namanya usaha khusus sapi wajib bunting. Yang mana peternak dibantu untuk melakukan insiminasi buatan.

“Kami memberikan layanan kawin suntik secara gratis. Untuk insiminasi ini dipilihkan pejantan yang unggul,” sebutnya.

Kemudian setelah dilakukan insiminasi, namun sapi tidak bunting, petugas akan melakukan pemeriksaan lebih lanjut. Jika ada gangguan produksi pada sapi, para peternak akan dibantu kembali berupa bantuan pakan ternak.

Pakan yang diberikan berupa konsentrat, dan tidak hanya ini, ada pula gerakan pakan berkualitas. “Para peternak diberikan bibit tanaman indigofera untuk pakan ternaknya,” ujarnya.

Terkait  antisipasi penyebaran penyakit anthrax (sapi gila), kata Wayan Sarma, menjadi tugas balai karantina hewan. Untuk lalu lintas sapi antar pulau  harus mengantongi surat keterangn kesehatan hewan  (SKKH) yang dikeluarkan dokter hewan yang berwenang dalam satu daerah.

“Untuk keluar masuk  hewan harus mengantongi SKKH dan langkah ini merupakan bentuk antisipasi penyebaran penyakit pada hewan,” jelasnya, seraya menambahkan sejauh ini belum ditemukan kasus Anthrax di Bangli. (750)

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *