Masyarakat Masih Awam Beli Minyak Goreng Curah Pakai Aplikasi PeduliLindungi

pedagang migor
Penjual minyak curah di Pasar Kidul Bangli, Selasa (28/6/2022). (sam)

BANGLI | patrolipost.com – Pasca penerapan aturan tentang pembelian minyak goreng curah dengan menggunakan aplikasi PeduliLindungi per 27 Juni, ternyata realita di lapangan belum sepenuhnya berjalan dan banyak warga tidak mengetahui regulasi tersebut.

Salah seorang pedagang di Pasar Kidul, Ni Wayan Merti mengatakan kebijakan pembelian minyak goreng curah dengan menggunakan aplikasi PeduliLindungi belum diterapkan di Bangli. Wayan Merti masih menjual minyak goreng curah seperti biasa.

Bacaan Lainnya

“Kami belum mendapat sosialisasi dari instansi terkait tentang aturan baru tersebut,” ujarnya, Selasa (28/6/2022).

Pihaknya cukup keberatan dengan kebijakan  tersebut. Pasalnya menambah ribet warga beli minyak. “Akan jadi lebih ribet. Karena kalau ramai jadi susah jualannya,” sebutnya.

Sementara itu harga minyak goreng curah sudah turun sejak sebulan lalu. Yakni Rp 14 ribu per kilogram. Sedangkan sebelumnya, harga minyak goreng curah Rp 16 ribu hingga Rp 17 ribu per kilogram.

Sedangkan untuk minyak goreng premium juga sudah turun. Dari Rp 25 ribu per liter, sekarang Rp 20 ribu hingga Rp 22 ribu per liter. “Turunnya sedikit-sedikit. Sekarang informasinya turun lagi. Tapi (turun) lagi berapa ribu, belum tahu,” ujarnya.

Di sisi lain, pedagang kebutuhan pokok, Ni Wayan Sariasih juga mengaku belum tahu adanya kebijakan beli minyak goreng curah dengan aplikasi PeduliLindungi. Pedagang asal Kelurahan Kawan ini hanya tahu, untuk pembelian minyak curah menggunakan KTP.

“Itupun hanya pembelian dari agen. Kadang diminta (menunjukkan KTP), kadang juga tidak,” sebutnya.

Menurutnya sejauh ini belum ada sosialiasai terkait pembelian minyak curah dengan aplikasi PeduliLindungi, ataupun menunjukkan KTP. “Saya kan tidak hanya jualan minyak tapi juga sembako, tentu akan ribet melayani pelanggan,” ungkapnya.

Sesuai aturan yang berlaku, pihaknya juga sempat menerapkan pembelian minyak dengan menunjukkan KTP. Namun tidak semua pembeli saat belanja bawa dompet berisi KTP. “Kondisi di lapangan tidak semua orang membeli minyak satu liter ataupun kiloan. Bagi yang ekonomi kurang masih ada yang membeli Rp 2 ribuan hingga Rp 5 ribuan,” jelasnya. (750)

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.