Mahasiswa ITB STIKOM Bali Raih Juara Tinju Nasional dan Runner Up Silat

2022 04 05 20 38 09 307
2022 04 05 20 38 09 307

Rektor ITB STIKOM Bali Dr. Dadang Hermawam bersama kedua mahasiswanya, Yoga Dana Reza (kiri) dan Rendy Hanata Findika (kanan).

 

Bacaan Lainnya

DENPASAR | patrolipost.com – Dua atlit cabang olahraga tinju dan silat yang tak lain mahasiswa ITB STIKOM Bali, Rendy Hanata Findika dan Yoga Dana Reza mengukir prestasi gemilang dalam dua event nasional cabang olah raga berbeda. Rendy Hanata Findika, mahasiswa Program Studi Sistem Informasi angkatan 2020 ini mencatatkan namanya sebagai juara nasional tinju kelas berat dalam ajang Kejuaraan Tinju Open Nasional Rocky Fight Series 2 yang diadakan di Hotel Santana Kepanjen, Kabupaten Malang, 25 – 26 Maret 2022. Sedangkan rekannya Yoga Dana Reza keluar sebagai runner up dalam Kejuaraan Open Tournament Banyuwangi Championship II tahun 2022 yang diselenggarakan di GOR Tawangalun pada 21 – 22 Maret 2022.

Atas prestasi mereka, kedua atlit kampus itu diantar Staf Bagian Kemahasiswaan I Made Arya Budhi, S.Kom, M.Cs diterima oleh Rektor ITB STIKOM Bali Dr. Dadang Hermawan di ruang kerjanya, Sabtu (2/4/2022). Kepada kedua atlitnya itu Dadang Hermawan selain mengucapkan selamat, juga berpesan agar prestasi yang dicapai harus dipertahankan atau ditingkatkan lagi.

“Setiap mahasiswa yang menang lomba pasti kami hargai dalam bentuk beasiswa,” tegas Dadang Hermawan.

Yang jelas, kampus akan memberi apresiasi kepada mereka berupa beasiswa, besarannya pak rektor yang memutuskan, sambung Made Arya Budhi.

Ditemui di kampus ITB STIKOM Bali Renon, Denpasar, Rendy Hanata Findika mengisahkan keikutsertaannya dalam kejuaraan tinju ini. Disebutkan, dia turun di kelas berat atau 82 kg.

“Di kelas berat ini hanya dua atlit, yaitu saya sendiri dan satu lagi atlit dari Jepara, Jawa Tengah. Namanya Kiki Zakaria,” kata Rendy yang sehari-hari berlatih di Sasana Tinju Setiabudi Denpasar ini.

“Kami main tiga ronde. Di ronde kedua, saya sudah pukul jatuh dia tapi dimasih bisa bangklit dan bertahan sampai ronde ketiga. Tapi hasil akhirnya saya menang angka mutlak,” kata Rendy yang mengaku saat pertandingan didampingi coach Tony, coach Anton dan Pak Ketut.

Bagi Rendy Hanata Findika, prestasi kali ini adalah yang kedua kali diraihnya. Sebelumnya tahun 2021 dia juga keluar sebagai juara dalam Kejuaraan Tinju Internasional di Canggu, Kabupaten Badung, Bali yang diselenggarakan oleh Fins Club. Meski berprestasi tetapi Rendy mengaku tak berniat menjadi atlit tinju profesional.

“Ini hanya hobi saja. Cita-cita saya adalah ingin menjadi seorang polisi,” kata Rendy, buah pasangan dari Parsudi, seorang guru SDN No 5 Belingoh, Donorejo, Kabupaten Jepara, dan Marsina, seorang ibu rumah tangga.

Lain lagi Yoga Dana Reza. Mahasiswa semester enam Prodi Sistem Komputer ini bertanding di Kelas D Putra Dewasa 60 – 65 kg. Untuk sampai final, Yoga harus bertanding tiga kali. Di partai pertama, dia bertanding melawan atlit dari Surabaya, partai kedua melawan atlit silat dari Universitas Muhammadiyah Sidoarjo. Sukses mengatasi parlawana kedua tantangan tersebut, Yoga Dana Reza melaju ke babak final menantang wakil dari Universitas Muhammadiyah Jember.

“Sialnya di final saya kalah. Tapi disyukuri aja,” kata Yoga.

Seperti halnya Rendy, Yoga juga tak berniat menjadi atlit silat profesional. Anak kedua dari dua bersaudara, buah kasih sang ayah Seger, seorang wiraswasta dan Sunarti, seorang ibu rumah tangga ini, berita-cita menjadi pengusaha kuliner di kampung halamannya, Banyuwangi.

“Cita-cita saya ingin jadi pengusaha kuliner,” kata Yoga di kampus ITB STIKOM Bali Renon.(*/wie)

 

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.