Percepat Transformasi Digital, Pemprov Bali Gelar AMB di Ajang Bali DigiFest 2022

digifest1
Konferensi pers nominator terpilih Anugerah Musik Bali 2022. (ist)

DENPASAR | patrolipost.com – Sebagai salah satu terobosan guna menyuburkan ekosistem digital, Pemprov Bali akan menggelar Bali DigiFest 2022. Kegitan ini akan digelar di ajang serangkaian Tumpek Landep, mulai 8 hingga 10 April 2022 mendatang.

Selain Bali DigiFest 2022, agenda Tumpek Landep juga akan diisi dengan Anugerah Musik Bali (AMB). Ajang bagi musisi Pulau Dewata tersebut memberikan trofi dan hadiah uang untuk 29 nominasi.

Bacaan Lainnya

Ketua Panitia Bali DigiFest 2022 yang juga Kadis Kominfos Provinsi Bali Gede Pramana menyebut pihaknya ingin mempercepat transformasi digital di Provinsi Bali melalui berbagai program, salah satunya menyokong Bali Digifest serta AMB 2022 ini.

“Secara tata kelola pemerintahan kita di bidang Teknologi Informasi dan Digital, adalah satu-satunya provinsi di Indonesia dengan predikat sangat baik.

Namun itu saja tidak cukup karena semua stakeholder harus kita ajak bersama membangun Bali ke arah (transformasi, red) digital,” kata Gede Pramana, Kamis (31/3/2022).

Bali DigiFest 2022, kata Permana, merupakan suatu program riil dan bentuk komitmen Pemerintah Provinsi, terutama Gubernur Bali Wayan Koster untuk terus mendorong terciptanya iklim positif di sektor teknologi digital Pulau Dewata. Ia berharap kehadiran teknologi digital kita harapkan mampu mempromosikan serta melestarikan kekayaan budaya Bali.

“(Penyelenggaraan Digifest dan AMB,red) ini dengan tujuan bahwa Bali akan jadi surganya pengembangan teknologi digital. Kita rangkul semua, musik, start up, film, game dan semua stakeholder lain untuk mewujudkan hal itu, namun kita juga berupaya agar kemajuan teknologi digital tidak serta merta mengganggu bahkan merusak kebudayaan dan kearifan lokal kita di Bali,” imbuhnya.

Sementara itu Ketua Komite AMB Gede Bagus Perdana Putra menjelaskan, ajang tersebut bukan sekadar ajang perlombaan, namun  digelar dengan semangat untuk memotivasi dan menggairahkan para seniman untuk berkarya.

“Dengan AMB, kami berharap para seniman musik terpacu untuk berkarya walaupun di tengah pandemi saat ini,” tegasnya.

Sementara itu 29 nomisai AMB 2022 yakni pendatang baru berbahasa Bali, pendatang baru terbaik, penyanyi anak-anak berbahasa Bali terbaik, penyanyi anak-anak terbaik, karya produksi kolaborasi berbahasa Bali terbaik, karya produksi kolaborasi terbaik, karya produksi hip hop terbaik, karya produksi instrumentalia terbaik, karya produksi alternatif terbaik, penata musik/rekaman berbahasa Bali terbaik, penata musik/rekaman terbaik,  pencipta lagu anak-anak berbahasa Bali terbaik, pencipta lagu anak-anak terbaik.

Berikutnya duo/grup berbahasa Bali terbaik, duo/grup terbaik, karya produksi terfavorit,  karya produksi berbahasa Bali terfavorit, Music venue of the year, video musik berbahasa Bali terbaik, video musik terbaik, penyanyi solo pria berbahasa Bali terbaik, penyanyi solo pria terbaik, penyanyi solo wanita berbahasa Bali, penyanyi solo wanita terbaik, karya produksi berbahasa Bali terbaik, karya produksi terbaik, album berbahasa Bali terbaik, album terbaik, dan penghargaan achievement.

Masing-masing kategori akan memperebutkan sebuah trofi dan hadiah berupa uang. Selama tiga hari pelaksanaan Bali DigiFest 2022 akan diisi dengan pentas musik. Pada hari kedua 9 April 2022 diisi oleh Lolot, Navicula, The Hydrant, Mania dan Bagus Wirata. Sementara pada hari ketiga 10 April 2022, pentas musik akan diisi oleh Sudya Band, Crazy Horse serta Soulfood. (pp03)

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.