Puluhan Koperasi di Bangli Masuk Kategori Tidak Aktif

Gambar Gravatar
  • Whatsapp
sekretaris dinas koperasi umkm,tenaga kerja dan transmigrasi, i wayan bona.
Sekretaris Dinas Koperasi UMKM, Tenaga Kerja dan Transmigrasi, I Wayan Bona. (ist)

BANGLI | patrolipost.com – Sebanyak empat puluh koperasi di Bangli masuk kategori tidak aktif. Pasalnya, koperasi dimaksud tidak laksanakan Rapat Anggota Tahunan (RAT) tiga kali berturut turut.

Sekretaris Dinas Koperasi UMKM, Tenaga Kerja dan Transmigrasi, I Wayan Bona  mengatakan, dari jumlah koperasi sebanyak 238 unit sebanyak 198 koperasi  masuk  kategori aktif dan 40 koperasi masuk kategori tidak aktif.

Bacaan Lainnya

Menurut mantan Camat Kintamani ini koperasi dikategorikan tidak aktif karena tidak lakukan RAT tiga kali berturut- turut.

Kata Wayan Bona RAT merupakan agenda wajib setiap badan usaha koperasi. Karena di dalam  RAT dibahas tentang pertanggung jawaban pengurus koperasi selama setahun kepada anggota koperasi.

“Biasanya RAT dilaksanakan pada bulan Maret sampai Juni,” ujarnya, Kamis (5/1/2021).  

Sebut  Wayan Bona berkembang tidaknya sebuah badan usaha koperasi tidak lepas dari kemampuan SDM yang dimiliki dan kesadaran dari pengurus serta permodalan.

”Jika management tidak jalan dengan bagus karena lemahnya SDM maka koperasi tidak akan maju atau bahkan bisa tutup di tengah jalan,” sebut Wayan Bona didampingi Kabid Kelembagaan dan Pengawasan, Ni Nengah Mudiastini.

Kata Wayan Bona, sejauh ini peran pemerintah dalam, gerakan koperasi yakni memberikan bimbingan berupa penyuluhan dan berikan bantuan konsultasi terhadap permasalah koperasi serta berikan perlindungan terhadap koperasi.

”Peran pemerintah memang cukup strategis dalam perkembangan badan usaha koperasi,” kata Wayan Bona. (750)

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *