Warga Bakar Rumah Pasutri, Dituding Punya Ilmu Hitam ‘Parakang’

Gambar Gravatar
  • Whatsapp
bakar 88888
Polisi saat memasang garis polisi di rumah pasutri yang dibakar oleh warga karena dituding memiliki ilmu hitam "Parakang" di Desa Tanjung Tiram, Kecamatan Moramo Utara, Kabupaten Konawe Selatan, Sulawesi Tenggara, Senin (3/1/2022) (ist).

KENDARI | patrolipost.com – Kepolisian Resor (Polres) Konawe Selatan menangani kasus pembakaran rumah pasangan suami-istri (pasutri) di Desa Tanjung Tiram, Kecamatan Moramo Utara, Kabupaten Konawe Selatan, Sulawesi Tenggara (Sultra). Pembakaran dilakukan karena pasutri tersebut dituding memiliki ilmu hitam “parakang”.

Kasi Humas Polres Konawe Selatan, AKP Muslimin Ganyu, mengatakan rumah pasutri berinisial I,60, suami dan WL,55, istri dibakar oleh warga setempat karena dituding memiliki ilmu hitam.

“Sudah ditangani Polsek Moramo Utara, saat ini anggota sedang mendalami dan melakukan pemeriksaan terhadap saksi-saksi,” katanya melalui rilis diterima di Kendari, Senin (3/1/2022).

Setelah kebakaran, pasutri tersebut langsung bergegas melaporkan kejadian ke Polsek Moramo Utara dan saat ini sedang didalami.

“Katanya diduga punya ilmu hitam kaya ilmu parakang, kalau di Jawa dibilang semacam santet,” katanya.

Ia menjelaskan kronologis pembakaran rumah yang terjadi pada Minggu, 2 Januari 2022, sekitar pukul 05.00 Wita, di mana awalnya ada seorang warga lain yang diketahui bernama almarhumah WDH (30), meninggal pada 30 Desember 2021.

“Pelaku pembakaran diduga dilakukan oleh sekelompok keluarga almarhumah WDH yang meninggal dunia pada Kamis, 30 Desember 2021, yang dianggap penyebab kematian keluarganya adalah perempuan WL yang memiliki ilmu hitam (parakang),” jelas dia.

Rumah kayu milik pasangan suami istri tersebut telah habis terbakar dan diperkirakan kerugian mencapai sekitar Rp25 juta. (305/jpc)

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *