Anggaran Oprasional Vaksin Cekak, Kasus Rabies di Bangli Meningkat

Gambar Gravatar
  • Whatsapp
vaksinasi anjing
Petugas Dinas PKP melaksanakan kegiatan vaksinasi anjing. (ist)

BANGLI | patrolipost.com – Tidak tersedia anggaran untuk opersioanl vaksinas rabies berimbas menigkatnya temuan kasus positif rabies pada anjing. Data di Dinas Pertanian, Ketahanan Pangan dan Perikanan (PKP) Bangli menunjukan pada tahun 2020 ditemukan kasus positif rabies pada anjing sebanyak 13 kasus, sedangkan pada tahun 2021 meningkat sebanyak 47 kasus.

Kepala Dinas PKP Bangli, Made Alit Parwata mengatakan terjadi peningkatan kasus postif rabies pada anjing yang cukup siginifikan di tahun 2021. Menurut Alit Parwata pada tahun 2020 terdapat 13 asus sedangkan tahun 2021 ditemukan 47 kasus. Peningkatan terjadi karena refocusing anggaran untuk kegiatan oprasional vaksinasi.

Bacaan Lainnya

“Anggaran oprasional vaksinasi biasa datang dari Pemprov Bali dan Pusat tapi sejak dua tahun belakangan ini anggaran direcofusing,” ujarnya, Senin (3/1/2022).

Lanjut Alit Parwata disamping itu kebijakan pemberlakukan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) juga salah satu penyebab naiknya angka kasus positif rabies pada anjng. ”Karena pemberlakukan PPKM petugas tidak bisa turun secara dor to dor lakukan vaksinasi,” sebutnya.

Kata mantan Asisten II Setda Bangli ini giat vaksinasi untuk tahun 2021 yakni estimasi populasi anjing  sebanyak 59.346 ekor  dan dari jumlah tersebut cakupan vaksinasi sebanyak  15.448 ekor (26%). Sementara untuk  giat vaksinasi tahun 2020  untuk data tahun 2021 dari estimasi populasi 59.346 ekor anjing yang baru tervaksin sebanyak 19.996 ekor (33,69%).

”Untuk giat vaksinasi kami libatkan petugas dari luar dinas, sehingga mereka dapatkan honor, karena anggaran tidak tersedia maka praktis kegiatan vaksinasi tidak bisa jalan secara efektif,” sebutnya.

Beber Alit Parwata untuk 1 tim vaksinasi beranggotakan 6 orang  yakni 1 orang bertugas untuk lakukan vaksin, dan 1 orang bertugas sebagai pencatat serta 4 orang bertugas sebagai penangkap.

Disinggung wilayah  temuan 47 kasus positif rabies, kata Alit Parwata untuk Kecamatan Tembuku 24 kasus, Kecamatan Kintamani 14 kasus, dan Kecamatan Susut 5 kasus serta Kecamatan Bangli 4 kasus.

”Kegiatan vaksinasi di tahun 2022 akan dimulai pada bulan Maret dan yang jadi sasaran adalah daerah yang masuk zone merah,” ungkap Alit Parwata. (750)

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *