Indonesia FAO Serukan Masyarakat Gunakan Antimikroba yang Tepat Guna Cegah Pandemi Tersembunyi

Gambar Gravatar
  • Whatsapp
fao indonesia
Indonesia-FAO serukan masyarakat untuk hati-hati mengunakan antimikroba untuk cegah pandemi tersembunyi melalui seminar yang digelar di Nusa Dua Bali, Rabu (24/11/2021). (maha)

NUSA DUA | patrolipost.com – Penggunaan antimikroba yang tidak tepat merupakan ancaman besar kesehatan global, keamanan pangan, ketahanan pangan, produksi tanaman, ternak dan pembangunan ekonomi global.

Sekitar 700.000 kematian setiap tahunnya berkaitan dengan antimicrobial resistance (AMR). Karena itu AMR juga sering disebut sebagai ‘pandemi tersembunyi’ yang mengancam kesehatan hewan dan manusia secara global.

Bacaan Lainnya

AMR dapat membuat ekonomi global kehilangan hingga 6 triliun dolar AS per tahun pada tahun 2050, atau setara dengan hampir 4 persen Produk Domestik Bruto (PDB) global. Hanya dalam sepuluh tahun, lebih dari 24 juta orang akan jatuh ke bawah garis kemiskinan akibat AMR. Terutama, mereka yang berada di negara berkembang.

“Dalam hal ini, sektor pertanian sendiri akan sulit untuk menahan ancaman sebesar ini,” kata Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, dalam seminar yang digelar di Nusa Dua Bali, Rabu (24/11/2021).

Atase Kesehatan Kedutaan Besar Amerika Serikat untuk Indonesia Pamela Foster menambahkan, ketahanan kesehatan merupakan salah satu bagian penting dari kemitraan AS dengan Indonesia yang telah terjalin selama lebih dari 70 tahun.

“Komitmen Indonesia untuk menyebarluaskan kesadaran dan menghentikan resistensi antibiotik dengan pendekatan One Health sangat penting untuk menyelamatkan jiwa dan mencapai ketahanan kesehatan di kawasan ini,” kata Pamela Foster.

Seperti diketahui, antimikroba merupakan obat yang digunakan untuk mencegah dan mengobati infeksi mikroorganisme patogen pada manusia, hewan, dan tumbuhan. (pp03)

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *