Universitas Udayana Selenggarakan Webinar Bersama Kemlu RI “Ngobrol Digital di Ranah Diplomasi”

Gambar Gravatar
  • Whatsapp
2021 11 14 14 20 51 143
2021 11 14 14 20 51 143

Webinar kerjasama Unud dan Kemenlu RI. (ist)

 

Bacaan Lainnya

 

DENPASAR | patrolipost.com – Kementerian Luar Negeri Republik Indonesia bersama Universitas Udayana selenggarakan Webinar Ngobrol Digital di Ranah Diplomasi secara hybrid dengan titik lokasi utama di Gedung Agrokomplek Kampus Sudirman, Jumat (12/11/2021). Kurang lebih 50 peserta yang hadir secara fisik dengan pelaksanaan protokol kesehatan yang ketat serta secara daring diikuti oleh hampir 1500 peserta melalui aplikasi zoom dan Youtube.

Webinar ini merupakan bagian dari serangkaian kegiatan menuju “International Conference on Digital Diplomacy” (ICDD) yang akan diselenggarakan pada Selasa 16 November 2021. Sebagai suatu hal yang relatif baru, negara-negara mempunyai praktek-praktek tersendiri dalam pelaksanaan diplomasi digital dimana negara-negara dapat saling berbagi pengalaman. ICDD akan menjadi wadah bagi para peserta dari 21 negara untuk berbagi pandangannya mengenai pemanfaatan diplomasi digital.

Rektor Universitas Udayana yang dalam kesempatan ini diwakili oleh Wakil Rektor Bidang Perencanaan, Kerjasama, dan Informasi Prof. I Putu Gede Adiatmika dalam sambutannya menyampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan setinggi-tingginya karena telah memilih Universitas Udayana sebagai mitra kerja sama dalam penyelenggaraan kegiatan Webinar ini. Lebih lanjut Wakil Rektor menyampaikan bahwa perkembangan teknologi informasi dan komunikasi telah memberikan dampak yang luas dalam berbagai bidang, hal ini memberikan dampak pada perubahan dunia yang semakin cepat dalam era globalisasi. Pada masa sebelumnya globalisasi dicirikan dengan perdagangan yang bebas baik barang ataupun jasa. Saat ini keterhubungan orang-orang dari segala penjuru dunia tidak hanya terwujud dalam pergerakan internasional barang dan jasa namun juga melalui pergerakan gagasan yang mengalir bebas pada berbagai bidang dengan kemajuan teknologi informasi yang dihubungkan melalui Internet.

“Lalu lintas gagasan melalui Internet juga membawa dampak pada diplomasi publik sebagai upaya dari suatu negara untuk menampilkan kesan baik dihadapan publik dari negara lainnya. Oleh karena itu diplomasi dapat dilakukan dalam berbagai upaya diantaranya melalui internet sehingga berkembang menjadi diplomasi digital,” ujar Prof Adiatmika.

Direktur Jenderal Informasi dan Diplomasi Publik Dr. Teuku Faizasyah, M.IS. dalam sambutannya menyampaikan bahwa anak muda menunjukkan keunggulan dalam beradaptasi dengan transformasi digital 4.0. serta menjadi kekuatan utama di media sosial.

“Melalui berbagai platform media sosial seperti Facebook, Twitter, Instagram, Tiktok, Snapchat pemuda di seluruh dunia berbagi pemikiran dan ide mereka. Mereka juga mengembangkan banyak inisiatif digital untuk membantu menavigasi pandemi global dan revolusi 4.0,” ujar Faizasyah.

Webinar ini menghadirkan empat narasumber diantaranya yang pertama Yusron B. Ambary selaku Direktur Diplomasi Publik, Plt. Direktur Informasi dan Media, Kementerian Luar Negeri. Narasumber kedua Putri Tanjung selaku staf khusus Presiden RI serta Inisiator Rumah Digital Indonesia. Narasumber yang ketiga Gamaliel K. Tapiheru yang merupakan seorang musisi, dan narasumber keempat yaitu Ni Nyoman Clara Listya Dewi yang merupakan Alumnus Universitas Udayana sekaligus Aktivis Digitalisasi Budaya. (*/wie)

 

 

 

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *